Apa itu Resistansi?

Apa itu Resistensi

Dalam suatu penghantar terdapat sebuah materi untuk menghambat aliran listrik pada sebuah lintasan yang digunakan untuk mengatur nilai tegangan atau arus dalam sebuah rangkaian listrik yang di sebut resistansi. Pada dasarnya konstanta resistansi adalah menentukan nilai hambatan pada suatu bahan. Ini dilambangkan dengan (R) dan diukur dalam ohm (Ω).

Ketika tegangan diterapkan melintasi resistor, elektron bebas mulai berakselerasi. Elektron yang bergerak ini bertabrakan satu sama lain dan karenanya menentang aliran elektron. Oposisi elektron dikenal sebagai hambatan. Panas dihasilkan ketika atom atau molekul saling bertabrakan.

Penjelasan:

Resistansi material apa pun bergantung pada dua faktor

  • Bentuk bahannya
  • Jenis bahan (terbuat dari bahan apa)

Secara kuantitatif diperoleh dengan Hukum Ohm, sebagai resistansi yang ditawarkan oleh material ketika arus I ampere mengalir melaluinya dengan perbedaan potensial (V) volt melintasi material. Itu diberikan oleh persamaan yang ditunjukkan di bawah ini

Apa itu Resistensi?

Di mana R adalah resistansi, V adalah tegangan, dan I adalah arus dalam rangkaian.

Jelas dari persamaan di atas (1) bahwa resistansi berbanding lurus dengan tegangan dan berbanding terbalik dengan arus rangkaian. Itu juga diberikan sebagai

Apa itu Resistensi?

Dimana,

  • R adalah resistansi dari setiap konduktor atau material yang diukur dalam ohm
  • ρ adalah resistivitas material dan diukur dalam ohm meter
  • l adalah panjang material atau konduktor dalam meter
  • A adalah luas penampang konduktor dalam meter persegi

Hambatan bahan konduktor berbanding lurus dengan panjang konduktor dan berbanding terbalik dengan luas penampang konduktor.

Resistivitas (ρ) diartikan sebagai kemampuan penghantar atau material untuk melawan arus listrik. Hambatan dari setiap konduktor diukur dengan instrumen yang dikenal sebagai Ohmmeter.

Tabrakan atom dengan elektron bebas menyebabkan panas berkembang ketika arus listrik mengalir melalui konduktor atau material apa pun. Jika arus I ampere melewati konduktor dan beda potensial adalah V volt melintasi konduktor, maka daya yang diserap oleh resistor diberikan oleh persamaan (3) yang ditunjukkan di bawah ini

Apa itu Resistensi?

Seperti yang kita ketahui V = IR

Apa itu Resistensi?

Energi yang hilang dalam resistansi dalam bentuk panas dan diturunkan sebagai

Apa itu Resistensi?

Menempatkan nilai P dari persamaan (3) ke dalam persamaan (4) akan kita dapatkan

Apa itu Resistensi?

Seperti yang kita ketahui I = V/R, maka masukkan nilai I ke dalam persamaan (5) kita akan dapatkan

Apa itu Resistensi?

Persamaan (6) di atas menunjukkan persamaan kehilangan energi dalam bentuk panas.

Jenis Resistansi

Terutama ada dua jenis resistansi
  • Resistansi Statis

Ini mirip dengan resistansi normal rangkaian yang diberikan sebagai R = V/I. Ini menentukan disipasi daya dalam sirkuit listrik. Ini juga didefinisikan sebagai kemiringan garis dari titik asal melalui berbagai titik pada kurva.
  • Resistansi Diferensial

Ini juga dikenal sebagai resistansi tambahan atau dinamis dari rangkaian. Ini adalah turunan dari rasio tegangan terhadap arus. Resistansi diferensial diberikan oleh rumus yang ditunjukkan di bawah ini

Apa itu Resistensi?

Resistansi Seri dan Resistansi Paralel di Sirkuit

Rangkaian Resistansi Seri

Jika berbagai resistansi misalkan R1, R2, R3 dihubungkan bersama secara seri seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini disebut sebagai rangkaian resistansi seri

Apa itu Resistensi?

Resistansi ekuivalen atau total diberikan oleh persamaan

Apa itu Resistensi?

Sirkuit Resistansi Paralel

Berbagai resistansi misalkan R1, R2, R3 dihubungkan secara paralel satu sama lain seperti yang ditunjukkan pada rangkaian di bawah ini yang dikenal sebagai Rangkaian Resistansi Paralel.

Apa itu Resistensi?

Resistansi ekuivalen atau total diberikan oleh persamaan

Apa itu Resistensi?

Ini semua tentang Resistansi. 

Baca Juga
;

Related Posts :

0 Response to "Apa itu Resistansi?"

Post a Comment