Perbedaan Antara Kapitalisme dan Sosialisme

Perbedaan Antara Kapitalisme dan Sosialisme

Kapitalisme Vs. Sosialisme adalah salah satu topik yang sangat diperdebatkan dalam diskusi kelompok. Ini adalah dua sistem ekonomi yang lazim diadopsi oleh berbagai negara di dunia.

Kapitalisme adalah sistem politik kuno, yang berasal dari tahun 1400 M di Eropa. Sebaliknya, Sosialisme, yang berkembang sejak 1800 M dan tempat asalnya adalah Prancis.

Ekonomi kapitalis ditampilkan dengan pasar bebas dan intervensi pemerintah yang lebih sedikit dalam ekonomi, di mana sebagian besar prioritas diberikan kepada modal. Berbeda dengan ekonomi sosialis, mengacu pada organisasi masyarakat, yang ditandai dengan penghapusan hubungan kelas dan dengan demikian lebih mementingkan orang.

Jadi, di sini kami telah menyajikan kepada Anda semua perbedaan antara kapitalisme dan sosialisme, yang dapat membantu Anda memutuskan sistem mana yang terbaik.

Tabel Perbandingan


Dasar Perbandingan
Kapitalisme
Sosialisme
Pengertian
Kapitalisme mengacu pada sistem ekonomi yang lazim di negara, di mana ada kepemilikan swasta atau perusahaan pada perdagangan dan industri.
Struktur ekonomi di mana pemerintah memiliki kepemilikan dan kendali atas kegiatan ekonomi negara dikenal sebagai Sosialisme.
Dasar
Prinsip Hak Individu
Prinsip Kesetaraan
Mendukung
Inovasi dan tujuan individu
Kesetaraan dan keadilan dalam masyarakat
Alat Produksi
Milik pribadi
Dimiliki secara sosial
Harga
Ditentukan oleh kekuatan pasar
Ditentukan oleh Pemerintah
Pasar
Kebebasan bersaing disertai hak untuk berinvestasi
Persaingan terbatas tetapi industri dimiliki oleh negara.
Derajat perbedaan dalam kelas orang
Tinggi
Rendah
Kekayaan
Setiap individu bekerja untuk menciptakan kekayaannya sendiri
Dibagikan secara merata oleh seluruh rakyat negeri ini
Agama
Bebas memeluk agama apapun
Kebebasan untuk mengikuti agama apa pun tetapi itu mendorong sekularisme
Efisiensi
Banyak
Kurang
Intervensi Pemerintah
Tidak atau marjinal
Pemerintah memutuskan segalanya
Keuntungan
Keuntungan dan upah diberikan sesuai dengan kemampuan dan kemauan seseorang untuk bekerja.
Upah berdasarkan laba secara adil sesuai upaya.
Tenaga kerja
Pekerja dapat memilih majikan dan pekerjaan mereka.
Pekerja diperbolehkan untuk memilih pekerjaan. Perencanaan negara mempromosikan pekerjaan.
Bisnis
Individu memiliki hak untuk memiliki bisnis dan mengadakan kontrak.
Negara memiliki industri dasar, tetapi bisnis lain juga ada.

Definisi Kapitalisme

Kapitalisme didefinisikan sebagai sistem ekonomi di mana alat-alat produksi, perdagangan, dan industri dimiliki dan dikendalikan oleh individu atau perusahaan swasta untuk mendapatkan keuntungan. Juga dikenal sebagai ekonomi pasar bebas atau ekonomi laissez-faire.

Di bawah sistem politik ini, campur tangan pemerintah minimal dalam urusan keuangan. Elemen kunci dari ekonomi kapitalistik adalah kepemilikan pribadi, akumulasi modal, motif keuntungan, dan pasar yang sangat kompetitif.

Ciri-ciri utama kapitalisme adalah sebagai berikut:

  • Faktor-faktor produksi berada di bawah kepemilikan pribadi. Mereka dapat menggunakannya dengan cara yang menurut mereka cocok. Meskipun pemerintah dapat menempatkan beberapa pembatasan untuk kesejahteraan masyarakat.
  • Ada kebebasan berwirausaha, yaitu setiap individu bebas untuk terlibat dalam kegiatan ekonomi pilihannya.
  • Kesenjangan antara si kaya dan si miskin semakin lebar karena distribusi pendapatan yang tidak merata.
  • Kedaulatan konsumen ada dalam perekonomian yaitu produsen hanya memproduksi barang-barang yang diinginkan oleh pelanggan.
  • Persaingan ekstrim ada di pasar antara perusahaan yang menggunakan alat seperti iklan dan diskon untuk menarik perhatian pelanggan.
  • Motif keuntungan adalah komponen kunci, yang mendorong orang untuk bekerja keras dan mendapatkan kekayaan.

Beberapa negara yang menganut sistem kapitalisme antara lain Amerika serikat, Inggris, Jerman, Belanda, Perancis dll.

Definisi Sosialisme

Ekonomi Sosialis atau Sosialisme didefinisikan sebagai ekonomi di mana sumber daya dimiliki, dikelola, dan diatur oleh Negara. Ide sentral dari jenis ekonomi ini adalah bahwa semua orang memiliki hak yang sama dan dengan cara ini, setiap orang dapat menuai buah dari produksi yang direncanakan.

Karena sumber daya dialokasikan, ke arah otoritas terpusat, itu sebabnya disebut juga sebagai Ekonomi Komando atau Ekonomi yang Direncanakan Secara Terpusat. Di bawah sistem ini, peran kekuatan pasar diabaikan dalam menentukan alokasi faktor-faktor produksi dan harga produk. Kesejahteraan Masyarakat adalah tujuan mendasar dari produksi dan distribusi produk dan jasa.

Ciri-ciri yang menonjol dari Sosialisme adalah sebagai berikut:


  • Dalam ekonomi sosialistik, kepemilikan kolektif ada dalam alat-alat produksi, itulah sebabnya sumber daya ditujukan untuk digunakan untuk mencapai tujuan sosial ekonomi.
  • Otoritas Perencanaan Pusat ada untuk menetapkan tujuan sosial ekonomi dalam perekonomian. Selain itu, keputusan milik tujuan juga diambil oleh otoritas saja.
  • Ada pemerataan pendapatan untuk menjembatani kesenjangan antara kaya dan miskin.
  • Orang memiliki hak untuk bekerja, tetapi mereka tidak dapat memilih pekerjaan yang mereka pilih karena pekerjaan itu hanya ditentukan oleh otoritas.
  • Karena ada produksi terencana, kedaulatan konsumen tidak mendapat tempat.
  • Kekuatan pasar tidak menentukan harga komoditas karena kurangnya persaingan dan tidak adanya motif keuntungan.
Beberapa negara yang menganut sistem sosialisme antara lain: China, Kuba, Korea Utara, Laos, Vietnam, Denmark, Finlandia, Irlandia dll.

Perbedaan Utama Antara Kapitalisme dan Sosialisme

Berikut ini adalah perbedaan utama antara kapitalisme dan sosialisme:

1. Sistem ekonomi, di mana perdagangan dan industri dimiliki dan dikendalikan oleh individu-individu swasta dikenal sebagai Kapitalisme. Sosialisme, di sisi lain, juga merupakan sistem ekonomi, di mana kegiatan ekonomi dimiliki dan diatur oleh negara itu sendiri.

2. Dasar kapitalisme adalah prinsip hak-hak individu, sedangkan sosialisme didasarkan pada prinsip kesetaraan.

3. Kapitalisme mendorong inovasi dan tujuan individu sementara Sosialisme mempromosikan kesetaraan dan keadilan di antara masyarakat.

4. Dalam ekonomi sosialis, sumber daya dimiliki oleh negara tetapi dalam kasus ekonomi kapitalis, alat-alat produksi dimiliki oleh swasta.

5. Dalam kapitalisme, harga ditentukan oleh kekuatan pasar dan oleh karena itu, perusahaan dapat menjalankan kekuatan monopoli, dengan mengenakan harga yang lebih tinggi. Sebaliknya, dalam Sosialisme, pemerintah memutuskan tarif barang apa pun yang mengarah pada kekurangan atau kelebihan.

6. Dalam Kapitalisme persaingan antar perusahaan sangat ketat sedangkan dalam Sosialisme tidak ada atau persaingan marjinal karena pemerintah menguasai pasar.

7. Dalam Kapitalisme, ada kesenjangan besar antara kelas kaya dan kelas miskin karena distribusi kekayaan yang tidak merata dibandingkan dengan sosialisme di mana tidak ada kesenjangan seperti itu karena pemerataan pendapatan.

8. Dalam Kapitalisme, setiap individu bekerja untuk akumulasi modalnya sendiri, tetapi dalam Sosialisme, kekayaan dibagi oleh semua orang secara setara.

9. Dalam Kapitalisme setiap orang berhak atas kebebasan beragama yang juga ada dalam Sosialisme, tetapi Sosialisme lebih menekankan pada sekularisme.

10. Dalam Kapitalisme, efisiensi lebih tinggi dibandingkan dengan Sosialisme karena insentif keuntungan yang mendorong perusahaan untuk menghasilkan produk yang sangat diminta oleh pelanggan sementara dalam ekonomi sosialis ada kurangnya motivasi untuk mendapatkan uang, yang mengarah pada inefisiensi .

11. Dalam Kapitalisme, tidak ada atau sedikit campur tangan pemerintah yang justru berlawanan dalam kasus Sosialisme.

Kesimpulan

Seperti yang kita ketahui bersama bahwa setiap mata uang memiliki dua aspek, yang satu baik dan yang lainnya buruk dan sama halnya dengan kedua sistem ekonomi tersebut. Sangat sulit untuk mengatakan sistem mana yang lebih baik dari yang lain. Kapitalisme mengarah pada pengembangan ekonomi negara bersama dengan penciptaan kekayaan tetapi menganjurkan perbedaan antara yang kaya dan yang tidak.

Sosialisme mengisi kesenjangan antara kaya dan miskin, dan membuat segalanya tersedia untuk semua orang, tetapi pada saat yang sama menghapus dorongan untuk bekerja keras, yang menyebabkan Produk Domestik Bruto negara jatuh dan semua orang menjadi miskin.

Menurut pendapat saya, kombinasi dari dua ekonomi adalah yang terbaik yaitu ekonomi campuran yang menerima manfaat dari keduanya. Ini dapat membantu negara untuk tumbuh dan berkembang seiring dengan berkurangnya kesenjangan antara yang kaya dan yang miskin. Akan ada kemitraan publik-swasta dalam ekonomi dan harga yang diatur.
 

Baca Juga
;

Related Posts :

1 Response to "Perbedaan Antara Kapitalisme dan Sosialisme"

  1. Penjelasan yang mudah dimengerti, trimakasih atas artikelnya

    ReplyDelete