Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Aliansi dan Koalisi

Perbedaan Antara Aliansi dan Koalisi

Aliansi, menyiratkan persatuan atau asosiasi antara dua pihak atau lebih, untuk keuntungan bersama, kepentingan bersama atau untuk mencapai tujuan bersama.

Sebaliknya, Koalisi mengacu pada kolaborasi dua atau lebih partai atau kelompok politik, untuk membentuk pemerintahan jika tidak ada partai politik yang memenangkan suara mayoritas dalam pemilihan.

Partai politik dapat didefinisikan sebagai sekelompok orang yang memiliki ideologi yang sama, yang berkumpul untuk mengikuti pemilihan umum dan memperoleh kekuasaan dalam pemerintahan dengan mendapatkan suara dan kursi yang maksimal. Koalisi adalah strategi populer yang diadopsi oleh partai politik untuk mendapatkan atau tetap berkuasa, yang biasa dikenal dengan politik koalisi.

Ketika sejumlah partai mengikuti pemilu dan lebih dari dua partai memiliki peluang menang, baik menurut perolehan kursinya sendiri maupun dengan membentuk aliansi atau koalisi dengan partai lain. Sistem seperti ini disebut sebagai sistem multi-partai.

Pada sesi ini, kita akan membahas perbedaan antara aliansi dan koalisi.

Tabel Perbandingan


Dasar Perbandingan
Aliansi
Koalisi
Pengertian
Aliansi mengacu pada pengaturan politik di mana dua atau lebih partai berkumpul dan bergandengan tangan untuk bersaing dalam pemilihan.
Ketika dalam pemilu, tidak ada partai politik yang mendapatkan kursi mayoritas, dan dua atau lebih partai bersatu membentuk pemerintahan, itu disebut Koalisi.
Waktu
Sebelum Pemilu
Sebelum atau sesudah Pemilu
Cakupan
Sempit
Relatif Luas
Objektif
Untuk memenangkan pemilihan dengan memperoleh kursi mayoritas.
Untuk membentuk pemerintahan.
Pembubaran
Mungkin memiliki konsekuensi negatif, pada lanskap politik.
Dapat mengakibatkan runtuhnya pemerintahan.

Definisi Aliansi

Aliansi dapat didefinisikan sebagai perjanjian formal antara dua pihak, kelompok, organisasi atau negara, dll untuk bekerja sama, untuk saling mendukung dan kerjasama, sehingga mencapai tujuan yang pasti. In dapat terjadi dalam politik, bisnis, tentara, dll. Anggota yang bergabung dengan aliansi dikenal sebagai sekutu.

Aliansi politik adalah aliansi di mana sebuah partai politik berpegangan tangan dengan partai-partai yang berpikiran sama untuk bersaing dalam pemilihan, seringkali melawan saingan bersama, dan mendapatkan kekuasaan di pemerintahan. Dalam aliansi, partai-partai politik dapat berkumpul, mengumpulkan sumber daya mereka dan bekerja secara kolektif, untuk mengalahkan musuh bersama dalam pemilihan dan memaksimalkan pangsa suara mereka.

Lebih jauh, adalah fakta bahwa jika hanya ada satu aliansi politik, yang bersaing dalam pemilu melawan partai-partai oposisi individu, maka peluang kemenangan aliansi lebih tinggi daripada yang individu. Namun, jika jumlah aliansi ditingkatkan menjadi dua dan mereka sama-sama kuat, maka salah satu dari kedua pihak dapat memperoleh mayoritas untuk membentuk pemerintahan.

Namun demikian, jika ada lebih dari dua aliansi dalam pemilihan, hasilnya adalah – salah satu dari mereka akan menang atau tidak ada dari mereka yang menang. Dan dalam situasi seperti itu, pemerintah dibentuk oleh koalisi antara dua aliansi atau lebih.

Definisi Koalisi

Dengan kata sederhana, koalisi mengacu pada penyatuan partai politik untuk tujuan tertentu. Koalisi adalah kesepakatan atau kemitraan sementara di antara banyak partai politik, untuk memperoleh pengaruh atau kekuasaan yang lebih besar daripada yang dapat dicapai oleh satu partai saja.

Ketika tidak ada partai individu yang memperoleh mayoritas yang cukup untuk membentuk pemerintahan satu partai, pemerintah koalisi dibentuk, di mana beberapa kelompok kecil setuju untuk bergandengan tangan dengan menghilangkan perbedaan spesifik mereka untuk membentuk mayoritas. Ini melibatkan pembagian kekuasaan di antara berbagai partai politik dan karenanya, ada lebih dari satu partai yang berkuasa dalam pemerintahan koalisi.

Dengan cara ini, sejumlah partai kecil mendapat kesempatan untuk bersatu dan membentuk pemerintahan, dan peran kepemimpinan ada di tangan konstituen tunggal terbesar. Ini didasarkan pada program bersama yang disepakati bersama.

Pengaturan koalisi memiliki rentang hidup yang terbatas, dalam arti ia bubar ketika tujuan pembentukannya tercapai. Partai politik mencari keuntungan elektoral jangka pendek. Tujuannya bisa berupa pemilihan umum atau referendum, meloloskan resolusi di majelis, membentuk pemerintahan, mengelola proses dengan proses pembagian kekuasaan, dll.

Ini dapat terjadi di tiga tingkatan – Pemilu, Parlemen dan Pemerintahan.

Jenis Koalisi

1. Berdasarkan Waktu
  • Aliansi pemilihan pra-jajak pendapat
  • Koalisi Pasca Pemilu
2. Berdasarkan Jumlah Pihak
  • Dyadic
  • Triadic
  • Polyadic
3. Berdasarkan Kekuatan Legislatif
  • Koalisi Mayoritas
  • Koalisi Minoritas
4. Berdasarkan Orientasi Ideologi
  • Koalisi Homogen Ideologi
  • Koalisi Heterogen Ideologi

Koalisi terutama bervariasi sesuai dengan waktu pembentukannya. Ada kalanya parpol tetap independen hingga hasil pemilu diumumkan, kemudian berkoalisi berdasarkan kebutuhan kursi.

Tetapi ada juga contoh-contoh di mana koalisi ada sebelum pemilu dan partai-partai dalam aliansi berbagi biaya kampanye, serta mereka, berkampanye untuk koalisi dan bukan untuk partai mereka sendiri.

Perbedaan Utama Antara Aliansi dan Koalisi

Perbedaan antara aliansi dan koalisi tercantum di bawah ini:

1. Aliansi adalah asosiasi formal dari dua atau lebih pihak, kelompok, perusahaan atau negara, yang telah sepakat untuk bekerja sama, untuk kepentingan atau tujuan bersama. Sebaliknya, ketika tidak ada satu pun partai politik yang memperoleh kursi mayoritas dalam suatu pemilu, sehingga sulit memperoleh kekuasaan, maka partai-partai tersebut bergandengan tangan dengan partai-partai lain yang berideologi serupa, sehingga membentuk pemerintahan koalisi.

2. Aliansi politik adalah aliansi yang terjadi sebelum pemilu. Sebaliknya, koalisi dapat berbentuk aliansi pra-jajak pendapat atau koalisi pasca-jajak pendapat, yang dapat masing-masing sebelum pemilu/kampanye pemilu atau setelah pemilu.

3. Koalisi adalah istilah yang lebih luas dari aliansi, karena koalisi mencakup aliansi partai politik.

4. Tujuan utama pembentukan aliansi adalah untuk memenangkan pemilu dengan mengamankan kursi mayoritas. Sebaliknya, koalisi terutama dilakukan untuk membentuk pemerintahan dengan bergandengan tangan dengan pihak lain yang memiliki ideologi atau kepentingan yang sama.

5. Pembubaran aliansi politik mungkin memiliki dampak tertentu pada lanskap politik, sedangkan pembubaran pemerintah koalisi dapat menyebabkan runtuhnya pemerintahan, yang diikuti oleh pemilihan umum segera.

Kesimpulan

Dengan munculnya sistem multipartai dalam politik, saat ini pemilihan umum diperebutkan bukan antar partai politik tetapi koalisi partai, di mana sifat persaingan, aliansi, dan pemain utama berbeda dari satu tempat ke tempat lain. 

You may like these posts: