Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Pajak Langsung dan Pajak Tidak Langsung

Perbedaan Antara Pajak Langsung dan Pajak Tidak Langsung

Ada implikasi yang berbeda dari pajak langsung dan tidak langsung pada negara. Namun, kedua jenis pajak itu penting bagi pemerintah karena pajak termasuk bagian utama dari pendapatan bagi pemerintah.

Pajak yang dibebankan langsung atas penghasilan atau kekayaan seseorang disebut Pajak Langsung. Sebaliknya, pajak tidak langsung adalah pajak yang ditambahkan pada harga barang dan jasa.

 

Apa itu Pajak?

Pajak adalah kewajiban keuangan, dibayarkan kepada pemerintah untuk biaya hidup dalam masyarakat. Ini adalah biaya yang dipungut oleh pemerintah negara atau wilayah masing-masing atas pendapatan, kegiatan, barang, dan jasa. Secara luas diklasifikasikan menjadi pajak langsung dan pajak tidak langsung.

Mengapa Pajak Dikenakan?

Alasan utama pengenaan pajak adalah karena pajak merupakan sumber utama penerimaan negara. Pendapatan yang dikumpulkan oleh pemerintah digunakan untuk tujuan menyediakan layanan utilitas publik seperti pertahanan, pendidikan, fasilitas infrastruktur, perawatan kesehatan, dll. Jadi, kita dapat mengatakan bahwa pemerintah mengenakan pajak untuk memenuhi tujuan sosial ekonomi.

Dalam posting ini, kita akan berbicara tentang perbedaan antara pajak langsung dan pajak tidak langsung.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Pajak Langsung
Pajak Tidak Langsung
Pengertian
Baris 1 Kolom 2Pajak langsung mengacu pada beban keuangan, dipungut langsung pada wajib pajak, dan dibayarkan langsung kepada otoritas yang mengenakannya, oleh wajib pajak.
Pajak tidak langsung adalah ketika wajib pajak hanyalah tangan yang menyetor sejumlah pajak kepada otoritas yang mengenakannya, sedangkan beban pajak jatuh pada konsumen akhir.
Siapa yang membayar pajak?
Perorangan dan Perusahaan
Konsumen Akhir
Sifat
Progresif
Regresif
Insiden dan Dampak
Itu jatuh pada orang yang sama.
Itu jatuh pada orang yang berbeda.
Kewajiban
Seseorang yang dikenakan pajak bertanggung jawab atas pembayarannya.
Orang yang menerima manfaat bertanggung jawab atas pembayarannya dan bukan orang yang dikenakannya.
Penghindaran
Penghindaran pajak dimungkinkan.
Penghindaran pajak hampir tidak mungkin karena sudah termasuk dalam harga barang dan jasa.
Inflasi
Pajak langsung membantu mengurangi inflasi.
Pajak tidak langsung mendorong inflasi.
Pengenaan dan pengumpulan
Dikenakan dan dikumpulkan dari pihak yang dinilai, yaitu Perorangan, Perusahaan, Firma, dll.
Dikenakan dan dipungut dari konsumen barang dan jasa tetapi dibayar dan disetor oleh penilai.
Beban
Tidak dapat dialihkan ke orang lain.
Bisa dialihkan ke orang lain.
Acara Kena Pajak
Ketika pendapatan atau kekayaan penilai mencapai batas maksimum.
Pembelian, penjualan atau pembuatan barang dan penyediaan jasa.
Pemungutan Pajak
Sulit
Mudah

Definisi Pajak Langsung

Pajak langsung adalah jenis pajak yang alirannya langsung dari wajib pajak kepada Pemerintah. Ketika kewajiban pajak jatuh pada orang yang sama yang harus membayarnya, maka pajak itu dikatakan langsung.

Perbedaan Antara Pajak Langsung dan Pajak Tidak Langsung

Artinya, orang pribadi yang dikenakan pajak, juga menanggung bebannya, dalam hal pajak langsung. Dengan demikian pajak tersebut tidak dapat dialihkan kepada orang lain.

  • Pajak Langsung adalah sumber utama pendapatan pemerintah.
  • Ini bersifat progresif yaitu meningkat dengan peningkatan pendapatan atau kekayaan dan sebaliknya.
  • Ini beroperasi pada gagasan kemampuan untuk membayar.

Artinya memungut menurut kemampuan membayar seseorang. Jadi, orang-orang yang berpenghasilan lebih, membayar lebih. Dengan cara ini, kewajiban pajak pada orang kaya lebih banyak dibandingkan dengan orang miskin.

Definisi Pajak Tidak Langsung

Pajak tidak langsung adalah pajak yang alirannya tidak langsung, yaitu tersirat, karena mengalir melalui orang lain. Ketika pembayar pajak adalah tangan yang menyetor pajak kepada pihak berwenang, dan pada setiap tahap, kejadiannya terus bergeser hingga mencapai konsumen akhir, yang benar-benar menanggung bebannya, itu disebut pajak tidak langsung.

Di sini, perlu dicatat bahwa pajak tidak langsung tidak dibayarkan oleh penilai langsung kepada pemerintah, melainkan dikenakan pada barang dan jasa, yang dikumpulkan oleh perantara atas nama pemerintah dan kemudian disetorkan oleh mereka.

Perbedaan Antara Pajak Langsung dan Pajak Tidak Langsung

Pajak ini dikenakan pada harga barang dan jasa saat diproduksi dan dijual. Jadi, konsumenlah yang mengkonsumsi produk dan menanggung akibatnya pada akhirnya, tetapi kewajiban langsung untuk pembayaran pajak jatuh pada perantara, yaitu produsen atau pengecer.

Karena tidak didasarkan pada prinsip kemampuan membayar, maka sifatnya regresif, karena beban pajak ditanggung oleh setiap golongan masyarakat secara merata.

Tahapan Pengenaan Pajak Tidak Langsung

Tahap 1 - Retribusi: Mereka yang bertanggung jawab atas pajak diidentifikasi dan dibebankan.
Tahap 2 – Penilaian: Proses yang diadopsi untuk memastikan kewajiban pajak tidak langsung.
Tahap 3 – Penagihan: Pajak yang dipungut oleh Departemen Pendapatan dari pihak yang dinilai.

Perbedaan Utama Antara Pajak Langsung dan Pajak Tidak Langsung

Sampai sekarang, kita telah membahas dasar-dasar kedua jenis pajak, sekarang kita akan bergerak maju untuk memahami perbedaan antara pajak langsung dan pajak tidak langsung:

1. Pajak Langsung mengacu pada pajak yang dibayarkan langsung kepada pemerintah oleh orang yang dikenakannya. Di sisi lain, pajak tidak langsung adalah bentuk pajak yang dibayarkan oleh wajib pajak kepada pemerintah, tetapi jumlah pajak tersebut diperoleh kembali dari orang lain, yang mendapat manfaat, yaitu konsumen akhir.

2. Sedangkan Pajak Langsung dikenakan kepada pihak yang dinilai, yang dapat mencakup Orang Pribadi, Perusahaan, dll. Pajak Tidak Langsung dibayar oleh konsumen akhir.

3. Pajak Langsung bersifat progresif, karena didasarkan pada persepsi kemampuan membayar. Jadi, pajak dikenakan lebih banyak pada orang kaya dan lebih sedikit pada orang miskin. Sebaliknya, Pajak Tidak Langsung bersifat regresif, karena setiap orang memberikan kontribusi yang sama dalam pembayaran pajak.

4. Pajak Langsung adalah pajak yang kejadian dan dampak pajaknya jatuh pada orang yang sama, sedangkan pajak tidak langsung adalah pajak yang kejadian dan dampak pajaknya dibebankan pada orang yang berbeda. Di sini kejadian mengacu pada kewajiban untuk pembayaran pajak, dan dampak berarti pembayaran pajak yang sebenarnya.

5. Dalam hal pajak langsung, wajib pajaklah yang menanggung bebannya, yaitu tidak dapat dialihkan atau diambil kembali dari orang lain. Sebaliknya, dalam pajak tidak langsung, beban pajak dapat dialihkan kepada orang lain.

6. Pajak langsung adalah ketika penerima pajak yang dikenakan pajak, bertanggung jawab atas pembayarannya. Sebaliknya, pajak tidak langsung adalah ketika orang yang menerima manfaat bertanggung jawab atas pembayarannya dan bukan orang yang dikenakannya.

7. Penghindaran pajak adalah praktik dengan sengaja menghindari pembayaran pajak sambil mengambil jalan lain dengan cara yang melanggar hukum. Dalam kasus pajak langsung, penghindaran pajak dimungkinkan, sedangkan dalam kasus pajak tidak langsung, penghindaran pajak tidak dimungkinkan karena jumlah pajak tersembunyi dalam harga barang dan jasa itu sendiri.

8. Sementara pajak langsung membantu mengendalikan inflasi, dengan menyerap kelebihan likuiditas dari pasar, pajak tidak langsung menimbulkan inflasi atau deflasi.

9. Pajak langsung dikenakan dan dipungut dari penilai, yang meliputi perorangan, perusahaan, dll. Sedangkan pajak tidak langsung dikenakan dan dipungut dari konsumen barang dan jasa tetapi dibayar dan disetorkan oleh penilai kepada pemerintah.

10. Pajak langsung dibebankan kepada orang pribadi, dan badan usaha, dan bebannya tidak dapat dialihkan kepada orang lain. Sebaliknya, pajak tidak langsung dibebankan pada komoditas dan jasa, dan bebannya dapat dialihkan kepada orang lain.

11. Peristiwa kena pajak dalam hal pajak langsung, apabila penghasilan penerima hak mencapai batas maksimum yang ditentukan berdasarkan undang-undang, jumlah yang melebihi itu akan dikenakan pajak. Sebaliknya, setiap kali ada pembelian/penjualan/pembuatan barang dan pemberian jasa, hal itu merupakan peristiwa kena pajak dalam hal pajak tidak langsung.

12. Berbicara tentang biaya administrasi, biaya administrasi pajak langsung lebih besar dibandingkan dengan pajak tidak langsung.

Jenis Pajak Langsung

Beberapa jenis pajak langsung adalah:

Pajak Penghasilan:

Pajak yang dikenakan atas penghasilan yang diperoleh penilai disebut Pajak Penghasilan. Tarif pajak tergantung pada usia dan total penghasilan selama tahun sebelumnya. Untuk tujuan ini, pemerintah memperkenalkan lembaran pajak yang berbeda, dan berdasarkan lembaran tersebut, seseorang dapat menghitung jumlah pajak yang harus dia bayar pada tahun penilaian. Dan untuk itu, penilai harus menyampaikan Surat Pemberitahuan Pajak Penghasilan untuk tahun yang bersangkutan.

Pajak Kekayaan:

Pajak atas kekayaan penilai, ditentukan oleh properti yang dimilikinya dan nilai pasar dari properti tersebut. Pajak dibayarkan setiap tahun, terlepas dari kenyataan bahwa apakah properti tersebut menghasilkan pendapatan bagi individu atau tidak.

Pajak Properti:

Atau disebut pajak warisan, pajak harus dibayar atas harta atau uang yang ditinggalkan seseorang untuk keluarganya setelah dia meninggal.

Pajak Perusahaan:

Perusahaan Domestik dan Perusahaan Asing (yang memperoleh penghasilan di Indonesia) wajib membayar Pajak Perusahaan. Selanjutnya, itu termasuk Pajak Transaksi Efek, Pajak Pembagian Dividen, Pajak Manfaat Pinggiran, Pajak Alternatif Minimum, dll.

Pajak Keuntungan Modal:

Pajak yang harus dibayar atas penghasilan yang diperoleh dari penjualan aset modal dan investasi. Berdasarkan periode holding, ini dibagi menjadi - keuntungan modal jangka panjang dan jangka pendek.

Jenis Pajak Tidak Langsung

Ada beberapa jenis pajak tidak langsung, yang dibahas di bawah ini:

Pajak Barang dan Jasa:

Seperti namanya, pajak barang dan jasa adalah pajak tunggal yang dikenakan atas penyediaan barang dan jasa. Selanjutnya, di bawah rezim pajak barang dan jasa, barang dan jasa diperlakukan sama untuk tujuan pengenaan pajak. Tujuannya adalah untuk memasukkan berbagai pajak tidak langsung, yang dikenakan oleh Pemerintah Pusat dan Daerah.

Bea Cukai:

Bea masuk dikenakan pada impor dan ekspor barang, dengan tarif tertentu. Dipungut dengan tujuan untuk mengurangi impor dan ekspor barang ilegal.

Cukai:

Bea yang dipungut oleh pemerintah atas produksi barang tertentu disebut Cukai. Tanggung jawab untuk pembayaran bea tersebut ada pada produsen barang, yang kemudian dipulihkan dari konsumen akhir.

Materai:

Bea yang harus dibayar atas pemindahan barang tidak bergerak di dalam negara disebut bea materai. Tugas dibebankan oleh pemerintah yang yurisdiksinya properti itu berada.

Keuntungan dan Kerugian Pajak Langsung

Keuntungan

  • Keadilan: Pajak Langsung didasarkan pada Prinsip Kemampuan untuk Membayar dan karenanya mempromosikan kesetaraan pengorbanan berdasarkan volume pendapatan yang diperoleh seseorang selama tahun keuangan. Oleh karena itu, tingkat pajak meningkat dengan peningkatan tingkat pendapatan.
  • Kepastian: Sebagai pajak, slab ditentukan setiap tahun selama anggaran. Ini membawa kesadaran kepada penilai mengenai jumlah pajak yang harus dibayar, tarif pajak, waktu pembayaran, cara pembayaran, hukuman untuk tidak membayar, dan sebagainya.
  • Mengurangi ketimpangan pendapatan: Karena pajak bersifat progresif, maka pajak dikumpulkan lebih banyak dari orang kaya dan lebih sedikit dari orang miskin, yang cenderung mengurangi ketimpangan pendapatan.
  • Kontrol Inflasi: Pajak langsung bertindak sebagai alat untuk mengekang inflasi, dengan menyerap kelebihan uang yang beredar, meningkatkan tarif pajak, mengenakan pajak baru, dll.
  • Relatif Elastis: Pajak langsung meningkat dengan peningkatan pendapatan dan kekayaan, yang membuatnya relatif elastis.

Kerugian

  • Penghindaran pajak: Pajak langsung adalah pembayaran sekaligus, yang dilakukan kepada pemerintah oleh penilai, sehingga wajib pajak berusaha untuk menghindari pajak, dengan menggunakan berbagai cara yang melanggar hukum.
  • Tidak ekonomis: Sejumlah besar dihabiskan untuk pengumpulan pajak langsung, karena membutuhkan tenaga kerja yang besar untuk pengumpulan dan administrasinya.
  • Sewenang-wenang: Karena tidak adanya prinsip atau logika ilmiah, dalam penentuan tingkat kemajuan pajak, pajak ini bersifat sewenang-wenang.
  • Terasa seperti beban: Karena sejumlah besar harus dibayar oleh penilai sehubungan dengan pajak, maka mereka memperlakukannya sebagai beban. Selain itu, proses dokumentasinya sendiri sangat lama dan memakan waktu.

Keuntungan dan Kerugian Pajak Tidak Langsung

Keuntungan

  • Sumber pendapatan utama: Karena pajak tidak langsung dikenakan pada harga barang dan jasa, yang mencakup kebutuhan dan kemewahan, yang dikonsumsi oleh sekelompok besar orang di seluruh negeri. Jadi, mereka berkontribusi pada generasi pendapatan.
  • Tidak Ada Kemungkinan Penghindaran Pajak: Karena pajak ditambahkan ke harga barang dan jasa, penghindaran pajak tidak mungkin dilakukan.
  • Kenyamanan: Karena pajak tersembunyi dalam harga barang dan biasanya dalam jumlah kecil, masyarakat menjadi mudah untuk membayar pajak, karena bebannya tidak terasa.
  • Ekonomis: Karena prosedur pemungutan pajak ini mudah dan sederhana, biaya pemungutan dan biaya administrasi cukup rendah.
  • Cakupan luas: Hampir semua barang dan jasa tercakup dalam rezim pajak tidak langsung. Selanjutnya, semua individu di seluruh negeri, sama-sama berkontribusi dalam pembayaran pajak ini. Oleh karena itu, baik si kaya maupun si miskin berkontribusi pada pembangunan negara.
  • Tarif Variabel: Tarif pajak tinggi untuk produk berbahaya dibandingkan dengan barang lain yang diperlukan untuk kehidupan.

Kerugian

  • Regresif: Karena tidak ada perbedaan antara kaya dan miskin, beban pajak jatuh pada setiap kategori secara merata, menjadikannya pajak regresif, yang menghindari prinsip kemampuan untuk membayar.
  • Meningkatkan harga barang dan jasa: Karena jumlah pajak termasuk dalam harga barang dan jasa, itu membuat mereka mahal.
  • Kurangnya kesadaran konsumen: Karena harga komoditas termasuk jumlah pajak, banyak konsumen tidak menyadari fakta bahwa mereka membayar pajak. Oleh karena itu, lebih mudah untuk mengekstrak dari masyarakat umum.

Kesimpulan

Pengenaan pajak penting untuk kesejahteraan kolektif masyarakat dan sarana untuk pembangunan ekonomi. Sistem perpajakan yang baik memiliki karakteristik sebagai berikut - pemerataan, kepastian, kenyamanan, redistribusi, fleksibilitas, mendorong investasi, dll. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Perbedaan Antara Pajak Langsung dan Pajak Tidak Langsung"