Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Regulator Tegangan Otomatis

Regulator Tegangan Otomatis

Regulator tegangan otomatis digunakan untuk mengatur tegangan. Dibutuhkan tegangan berfluktuasi dan mengubahnya menjadi tegangan konstan. Fluktuasi tegangan terutama terjadi karena variasi beban pada sistem suplai.

Variasi tegangan merusak peralatan sistem tenaga. Variasi tegangan dapat dikendalikan dengan memasang peralatan pengontrol tegangan di beberapa tempat seperti di dekat transformator, generator, penyulang, dll. Pengatur tegangan disediakan di lebih dari satu titik dalam sistem tenaga untuk mengendalikan variasi tegangan.

Dalam sistem suplai DC tegangan dapat dikontrol dengan menggunakan generator kompon lebih jika penyulang sama panjangnya, tetapi dalam kasus penyulang dengan panjang yang berbeda tegangan di ujung setiap penyulang dijaga konstan menggunakan penguat penyulang. 

Dalam sistem AC tegangan dapat dikontrol dengan menggunakan berbagai metode seperti transformator booster, regulator induksi, kondensor shunt, dll,

Prinsip Kerja Regulator Tegangan

Ia bekerja berdasarkan prinsip deteksi kesalahan. Tegangan output generator AC diperoleh melalui transformator potensial dan kemudian diperbaiki, disaring dan dibandingkan dengan referensi.

Perbedaan antara tegangan aktual dan tegangan referensi dikenal sebagai tegangan kesalahan. Tegangan error ini diperkuat oleh amplifier dan kemudian disuplai ke main exciter atau pilot exciter.

Regulator Tegangan Otomatis

Dengan demikian, sinyal kesalahan yang diperkuat mengontrol eksitasi dari exciter utama atau pilot melalui buck atau boost action (yaitu mengontrol fluktuasi tegangan). Kontrol output exciter mengarah ke kontrol tegangan terminal alternator utama.

Penerapan Regulator Tegangan Otomatis

Fungsi utama dari AVR adalah sebagai berikut.

  • Ini mengontrol tegangan sistem dan memiliki pengoperasian mesin lebih dekat ke stabilitas kondisi mapan.
  • Ini membagi beban reaktif antara alternator yang beroperasi secara paralel.
  • Regulator tegangan otomatis mengurangi tegangan lebih yang terjadi karena hilangnya beban secara tiba-tiba pada sistem.
  • Ini meningkatkan eksitasi sistem di bawah kondisi gangguan sehingga daya sinkronisasi maksimum ada pada saat pembersihan gangguan.

Ketika terjadi perubahan beban secara tiba-tiba pada alternator, harus ada perubahan pada sistem eksitasi untuk memberikan tegangan yang sama pada kondisi beban yang baru. Ini dapat dilakukan dengan bantuan pengatur tegangan otomatis.

Peralatan regulator tegangan otomatis beroperasi di medan exciter dan mengubah tegangan output exciter, dan arus medan. Selama fluktuasi yang hebat, ARV tidak memberikan respon yang cepat.

Untuk mendapatkan respon yang cepat, digunakan regulator tegangan kerja cepat berdasarkan prinsip overshooting. Pada prinsip overshoot mark, ketika beban meningkat, eksitasi sistem juga meningkat. Sebelum tegangan meningkat ke nilai yang sesuai dengan peningkatan eksitasi, regulator mengurangi eksitasi dari nilai yang tepat. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Regulator Tegangan Otomatis"