Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Nilai Tukar Tetap dan Nilai Tukar Fleksibel

Perbedaan Antara Nilai Tukar Tetap dan Nilai Tukar Fleksibel

Nilai tukar tetap dan nilai tukar fleksibel adalah dua sistem nilai tukar, berbeda dalam arti jika nilai tukar suatu negara dikaitkan dengan mata uang lain atau harga emas, disebut nilai tukar tetap, sedangkan jika tergantung pada penawaran dan permintaan. uang di pasar disebut nilai tukar fleksibel.

Depresiasi Rupiah terhadap dolar AS adalah berita utama umum dari hampir semua surat kabar, sejak beberapa tahun terakhir. Tidak hanya Indonesia tetapi perhatian utama dari kebijakan moneter semua negara fokus pada stabilisasi nilai tukar.

Namun, tetap saja, sebagian besar masyarakat tidak menyadari fluktuasi mata uang di pasar internasional, karena mereka tidak memiliki pengetahuan yang memadai.

Pertama-tama, Anda perlu tahu apa itu nilai tukar? Seperti namanya, ini adalah tingkat di mana mata uang satu negara dapat ditukar (dikonversi) ke negara lain. Rezim atau sistem nilai tukar mengacu pada seperangkat aturan internasional yang mengatur pengaturan nilai tukar dan pasar valuta asing.

Baca artikel ini, untuk mengetahui perbedaan penting antara nilai tukar tetap dan nilai tukar fleksibel.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Nilai Tukar Tetap
Nilai Tukar Fleksibel
Pengertian
Nilai tukar tetap mengacu pada nilai yang ditetapkan dan dipertahankan oleh pemerintah pada tingkat yang sama.
Nilai tukar fleksibel adalah nilai tukar yang bervariasi sesuai dengan kekuatan pasar.
Ditentukan oleh
Pemerintah atau bank sentral
Kekuatan Permintaan dan Penawaran
Perubahan harga mata uang
Devaluasi dan Revaluasi
Depresiasi dan Apresiasi
Spekulasi
Terjadi ketika ada desas-desus tentang perubahan kebijakan pemerintah.
Sangat umum
Mekanisme penyesuaian diri
Beroperasi melalui variasi dalam penawaran uang, tingkat bunga domestik dan harga.
Beroperasi untuk menghilangkan ketidakstabilan eksternal dengan mengubah kurs forex.

Definisi Nilai Tukar Tetap

Rezim nilai tukar, juga dikenal sebagai nilai tukar yang dipatok, di mana pemerintah dan bank sentral berusaha untuk menjaga nilai mata uang tetap terhadap nilai mata uang lain, disebut nilai tukar tetap. Di bawah sistem ini, fleksibilitas nilai tukar (jika ada) diizinkan, di bawah pengaturan IMF (Dana Moneter Internasional), tetapi sampai batas tertentu.

Di Indonesia, ketika harga mata uang ditetapkan, harga resmi mata uangnya dalam mata uang cadangan dikeluarkan oleh bank sentral, yaitu Bank Indonesia. Setelah penentuan kurs, BI berjanji untuk membeli dan menjual valuta asing, dan pembelian dan penjualan pribadi ditunda. Bank sentral membuat perubahan nilai tukar (jika perlu).

Definisi Nilai Tukar Fleksibel

Sistem moneter, di mana nilai tukar ditetapkan sesuai dengan kekuatan permintaan dan penawaran, dikenal sebagai nilai tukar fleksibel atau mengambang. Posisi ekonomi negara menentukan permintaan dan penawaran pasar untuk mata uangnya.

Dalam sistem ini, harga mata uang ditentukan pasar, mengenai mata uang lain, yaitu semakin tinggi permintaan mata uang tertentu, semakin tinggi nilai tukarnya dan semakin rendah permintaan, semakin rendah nilai mata uang dibandingkan dengan mata uang lainnya. Oleh karena itu, nilai tukar tidak berada di bawah kendali pemerintah atau bank sentral.

Perbedaan Utama Antara Nilai Tukar Tetap dan Nilai Tukar Fleksibel

Poin-poin berikut patut diperhatikan sejauh menyangkut perbedaan antara nilai tukar tetap dan nilai tukar fleksibel:

1. Nilai tukar yang ditetapkan dan dipertahankan oleh pemerintah pada tingkat yang sama disebut nilai tukar tetap. Nilai tukar yang bervariasi dengan variasi kekuatan pasar disebut nilai tukar fleksibel.
2. Nilai tukar tetap ditentukan oleh pemerintah atau bank sentral negara tersebut. Di sisi lain, nilai tukar fleksibel ditentukan oleh kekuatan permintaan dan penawaran.
3. Dalam rezim nilai tukar tetap, penurunan nilai nominal mata uang disebut sebagai devaluasi dan kenaikan sebagai revaluasi. Sebaliknya, dalam sistem nilai tukar fleksibel, penurunan harga mata uang dianggap sebagai depresiasi dan kenaikan sebagai apresiasi.
4. Spekulasi umum terjadi dalam nilai tukar fleksibel. Sebaliknya, dalam kasus spekulasi nilai tukar tetap terjadi ketika ada desas-desus tentang perubahan kebijakan pemerintah.
5. Dalam nilai tukar tetap, mekanisme penyesuaian diri bekerja melalui variasi dalam penawaran uang, tingkat bunga domestik dan harga. Berbeda dengan nilai tukar fleksibel yang beroperasi untuk menghilangkan ketidakstabilan eksternal dengan perubahan nilai tukar valas.

Kesimpulan

Karena kedua sistem nilai tukar memiliki aspek positif dan negatifnya. Tidak mungkin bagi para ekonom untuk mencapai kesimpulan tertentu, sehingga perdebatan menjadi ragu-ragu, karena argumen tandingan terus datang dari kedua rezim.

Sementara para ahli teori menyukai nilai tukar yang fleksibel karena ketergantungan mereka pada sistem pasar bebas dan mekanisme harga, pembuat kebijakan, dan gubernur bank sentral mendukung sistem nilai tukar tetap. 

You may like these posts: