Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengereman Regeneratif

Pengereman Regeneratif

Dalam Pengereman Regeneratif, daya atau energi dari mesin yang digerakkan yang dalam bentuk kinetik dikembalikan ke sumber listrik.

Jenis pengereman ini dimungkinkan ketika beban yang digerakkan atau mesin memaksa motor untuk berjalan pada kecepatan yang lebih tinggi daripada kecepatan tanpa beban dengan eksitasi konstan.

Dalam kondisi ini, ggl balik Eb motor lebih besar dari tegangan suplai V, yang membalikkan arah arus jangkar motor. Mesin sekarang mulai beroperasi sebagai generator dan energi yang dihasilkan dipasok ke sumbernya.

Pengereman regeneratif juga dapat dilakukan pada kecepatan yang sangat rendah jika motor dihubungkan sebagai generator eksitasi terpisah. Eksitasi motor meningkat saat kecepatan berkurang sehingga dua persamaan yang ditunjukkan di bawah ini terpenuhi.

Pengereman Regeneratif

Motor tidak masuk ke dalam saturasi pada peningkatan eksitasi.

Pengereman regeneratif dimungkinkan dengan shunt dan motor yang dieksitasi secara terpisah. Pada motor kompon, pengereman hanya dimungkinkan dengan peracikan seri lemah.

Aplikasi Pengereman Regeneratif

  • Pengereman regeneratif digunakan terutama di mana pengereman sering dan perlambatan drive diperlukan.
  • Ini paling berguna dalam menahan beban energi potensial tinggi yang turun dengan kecepatan konstan.
  • Pengereman regeneratif digunakan untuk mengontrol kecepatan motor penggerak beban seperti pada lokomotif listrik, elevator, derek dan kerekan.
  • Pengereman regeneratif tidak dapat digunakan untuk menghentikan motor. Ini digunakan untuk mengendalikan kecepatan di atas kecepatan tanpa beban dari penggerak motor.

Kondisi yang diperlukan untuk regenerasi adalah gaya gerak listrik balik Eb harus lebih besar dari tegangan suplai sehingga arus jangkar dibalik dan mode operasi berubah dari motoring ke pembangkitan.

Pengereman Regeneratif pada Motor DC Shunt

Dalam kondisi operasi normal arus jangkar diberikan oleh persamaan yang ditunjukkan di bawah ini:

Pengereman Regeneratif

Ketika beban diturunkan oleh crane, hoist atau lift menyebabkan kecepatan motor lebih besar dari kecepatan tanpa beban, Gaya gerak listrik balik menjadi lebih besar dari tegangan suplai. Akibatnya, arus jangkar Ia menjadi negatif. Mesin sekarang mulai beroperasi sebagai generator.

Pengereman Regeneratif pada Motor Seri DC

Dalam kasus Motor Seri DC peningkatan kecepatan diikuti oleh penurunan arus jangkar dan fluks medan. Gaya gerak listrik balik Eb tidak boleh lebih besar dari tegangan suplai. Regenerasi dimungkinkan pada Motor Seri DC karena arus medan tidak dapat dibuat lebih besar dari arus jangkar.

Regenerasi diperlukan di mana Motor Seri DC digunakan secara luas seperti dalam traksi, kerekan lift, dll. Misalnya, Dalam lokomotif elektro yang bergerak menuruni gradien, kecepatan konstan mungkin diperlukan. Dalam drive hoist, kecepatan harus dibatasi setiap kali menjadi sangat tinggi.

Salah satu metode pengereman regeneratif yang umum digunakan pada Motor Seri DC adalah dengan menghubungkannya sebagai motor shunt. Karena resistansi belitan medan rendah, resistansi seri dihubungkan di sirkuit medan untuk membatasi arus dalam nilai aman. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Pengereman Regeneratif"