Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Kebangsaan dan Kewarganegaraan

Perbedaan Antara Kebangsaan dan Kewarganegaraan

Kebangsaan dan kewarganegaraan adalah salah satu istilah yang paling disalahartikan di dunia. Bagi orang awam, istilah kebangsaan berfungsi sebagai pengganti kewarganegaraan dan sebaliknya.

Namun pada kenyataannya, perbedaan antara kebangsaan dan kewarganegaraan cukup jelas, sehingga tidak bisa kita abaikan. Kebangsaan seseorang, mengungkapkan tempat lahirnya, yaitu dari mana dia berasal. Ini mendefinisikan kepemilikan seseorang terhadap bangsa tertentu.

Sebaliknya, kewarganegaraan diberikan kepada seseorang oleh pemerintah negara itu, ketika dia mematuhi formalitas hukum. Ini adalah status sebagai warga negara suatu negara. Jadi, lihatlah artikel ini jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang istilah-istilah ini secara menyeluruh.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Kebangsaan
Kewarganegaraan
Pengertian
Kebangsaan adalah keanggotaan individu yang menunjukkan hubungan seseorang dengan negara.
Kewarganegaraan adalah status politik, yang menyatakan bahwa orang tersebut diakui sebagai warga negara.
Konsep
Etnis atau ras.
Hukum atau yuridis.
Mewakili
Tempat atau negara di mana individu telah lahir.
Individu terdaftar sebagai warga negara oleh pemerintah negara tersebut.
Cara
Kelahiran dan Warisan (tergantung aturan yang berlaku di negara tersebut)
Kelahiran, Warisan, Pernikahan, Naturalisasi, dll.
Bisakah itu diubah?
Tidak
Ya
Bisakah itu dibalik?
Itu bawaan.
Hal ini dapat dibalik.
Apakah mungkin memiliki kebangsaan/kewarganegaraan dari beberapa negara?
Tidak, seseorang hanya dapat menjadi kebangsaan dari satu negara.
Ya, seseorang bisa menjadi warga negara lebih dari satu negara.

Definisi Kebangsaan

Kebangsaan adalah status hukum, yang mewakili negara dari mana seseorang berasal. Kewarganegaraan seseorang menunjukkan, negara tempat ia dilahirkan dan merupakan warga negara yang sah. Status tersebut diperoleh melalui kelahiran, pewarisan atau naturalisasi.

Berdasarkan ketentuan konstitusi, setiap negara bagian menetapkan kriteria yang menentukan siapa yang dapat menjadi warga negara negara tersebut. Ini memberikan negara, hak atas orang tersebut. Lebih lanjut, ia memberikan orang, perlindungan bangsa dari negara lain.

Berdasarkan konvensi internasional, setiap negara berdaulat berhak menentukan warga negaranya, sesuai dengan hukum kewarganegaraan. Seseorang memiliki hak untuk masuk atau kembali ke negaranya tempat mereka berasal.

Definisi Kewarganegaraan

Kewarganegaraan adalah status yang diperoleh dengan menjadi anggota terdaftar negara oleh hukum. Setiap orang dapat menjadi anggota negara dengan memenuhi persyaratan hukum negara yang bersangkutan. Secara sederhana, keutamaan menjadi warga negara disebut kewarganegaraan.

Melalui pewarisan, perkawinan, kelahiran, naturalisasi, dan pendaftaran adalah cara-cara untuk menjadi warga negara yang diakui. Setiap negara memberikan beberapa hak hukum dan hak istimewa kepada warganya, dan mereka juga terikat untuk mengikuti aturan dan peraturan yang ditetapkan oleh pemerintah negara masing-masing.

Begitu seseorang menjadi warga negara, ia memiliki hak untuk memilih, bekerja, bertempat tinggal, membayar pajak, dan mengambil bagian aktif di negara itu. Setiap orang adalah warga negara dari negara tempat ia dilahirkan, tetapi untuk menjadi warga negara dari negara lain, seseorang harus mengajukan permohonan.

Perbedaan Utama Antara Kebangsaan dan Kewarganegaraan

Perbedaan antara kebangsaan dan kewarganegaraan dapat ditarik dengan jelas dengan alasan berikut:

  1. Status yang timbul dari kenyataan bahwa seseorang adalah asal dari suatu bangsa tertentu disebut Kebangsaan. Kewarganegaraan adalah status politik yang dapat diperoleh dengan memenuhi persyaratan hukum yang ditetapkan oleh pemerintah negara.
  2. Kebangsaan adalah konsep etnis atau ras. Di sisi lain, kewarganegaraan adalah konsep legal atau hukum.
  3. Kebangsaan seseorang menunjukkan tempat atau negara kelahirannya sedangkan kewarganegaraan seseorang menunjukkan bahwa orang tersebut terdaftar sebagai warga negara oleh pemerintah negara yang bersangkutan.
  4. Seseorang dapat menjadi warga negara suatu negara karena kelahiran atau karena warisan. Berlawanan dengan ini, ada berbagai cara melalui mana seseorang dapat menjadi warga negara suatu negara, yaitu melalui kelahiran, warisan, perkawinan, naturalisasi atau pendaftaran.
  5. Kebangsaan seseorang tidak dapat diubah. Namun, kewarganegaraannya dapat diubah.
  6. Kebangsaan seseorang tidak dapat ditarik kembali, sekali diperoleh sedangkan kewarganegaraan seseorang dapat diambil kembali.
  7. Seseorang tidak dapat mempunyai kebangsaan lebih dari satu negara. Sebaliknya, seseorang dapat memiliki kewarganegaraan lebih dari satu negara sekaligus.

Kesimpulan

Kebangsaan, sesuai dengan namanya, adalah sesuatu yang berhubungan dengan bangsa, yang diperoleh seseorang sejak lahir dan dibawa sejak lahir. Di sisi lain, kewarganegaraan sedikit berbeda, yang mengharuskan seseorang untuk memenuhi formalitas hukum untuk menjadi anggota negara yang diakui. Selanjutnya, kebangsaan adalah subjek dari hubungan internasional sementara kewarganegaraan adalah masalah kehidupan politik internal negara.

Untuk memperoleh kewarganegaraan penuh, kewarganegaraan merupakan syarat esensial tetapi bukan satu-satunya syarat yang harus dipenuhi. Hal ini memungkinkan seseorang hak-hak sipil dan sosial penuh bersama dengan hak-hak politik. Orang yang berkewarganegaraan tetapi tidak diberikan hak penuh atas negara disebut sebagai warga negara kelas dua. 

You may like these posts: