Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Operasi Empat Kuadran Motor DC

Operasi Empat Kuadran Motor DC

Operasi Empat Kuadran dari setiap drive atau Motor DC berarti bahwa mesin beroperasi dalam empat kuadran. Mereka adalah Pengereman Maju, Motor Maju, Motor Mundur dan Pengereman Mundur.

Sebuah motor beroperasi dalam dua mode, Motoring dan Pengereman. Penggerak motor yang mampu beroperasi di kedua arah putaran dan menghasilkan baik penggerak maupun regenerasi disebut penggerak kecepatan variabel Empat Kuadran.

Dalam mode motoring, mesin bekerja sebagai motor dan mengubah energi listrik menjadi energi mekanik, mendukung gerakannya. Dalam mode pengereman, mesin bekerja sebagai generator dan mengubah energi mekanik menjadi energi listrik dan sebagai hasilnya, melawan gerakan. Motor dapat bekerja di kedua arah, maju dan mundur, yaitu dalam operasi motorik dan pengereman.

Produk dari kecepatan sudut dan torsi sama dengan daya yang dikembangkan oleh motor. Untuk operasi multi-kuadran drive, konvensi berikut tentang tanda-tanda torsi dan kecepatan digunakan. Ketika motor diputar ke arah depan, kecepatan motor dianggap positif. Drive yang beroperasi hanya dalam satu arah, kecepatan maju akan menjadi kecepatan normalnya.

Dalam beban yang melibatkan gerakan naik dan turun, kecepatan motor yang menyebabkan gerakan ke atas dianggap dalam gerakan maju. Untuk penggerak reversibel, kecepatan maju dipilih secara sewenang-wenang. Rotasi dalam arah yang berlawanan memberikan kecepatan terbalik yang dilambangkan dengan tanda negatif.

Laju perubahan kecepatan secara positif dalam arah maju atau torsi yang memberikan percepatan dikenal sebagai torsi motor positif. Dalam kasus retardasi, torsi motor dianggap negatif. Torsi beban berlawanan dengan arah torsi motor positif.

Gambar di bawah menunjukkan operasi empat kuadran drive:

Operasi Empat Kuadran Motor DC

Pada kuadran I daya yang dikembangkan adalah positif dan mesin bekerja sebagai motor yang menyuplai energi mekanik. Operasi kuadran I (pertama) disebut Forward Motoring. Operasi kuadran II (kedua) dikenal sebagai Pengereman. Di kuadran ini, arah putarannya positif, dan torsinya negatif, dan dengan demikian, mesin beroperasi sebagai generator yang mengembangkan torsi negatif, yang melawan gerakan.

Energi kinetik dari bagian yang berputar tersedia sebagai energi listrik yang dapat disuplai kembali ke sumber listrik. Dalam pengereman dinamis, energi dihamburkan dalam resistansi. Operasi kuadran III (ketiga) dikenal sebagai reverse motoring. Motor bekerja, dalam arah sebaliknya. Baik kecepatan dan torsi memiliki nilai negatif sedangkan daya positif.

Di kuadran IV (keempat), torsi positif, dan kecepatan negatif. Kuadran ini sesuai dengan pengereman dalam mode motor mundur.

Aplikasi Operasi Empat Kuadran

  • Kompresor, pompa dan jenis beban kipas memerlukan operasi di kuadran I saja. Karena operasinya searah, mereka disebut sistem penggerak satu kuadran.
  • Penggerak transportasi memerlukan pengoperasian di kedua arah.
  • Jika regenerasi diperlukan, aplikasi di keempat kuadran mungkin diperlukan. Jika tidak, maka operasi dibatasi pada kuadran I dan III, dan dengan demikian pengereman dinamis atau pengereman mekanis mungkin diperlukan.
  • Dalam drive hoist, operasi empat kuadran diperlukan.

Operasi empat kuadran dan hubungannya dengan kecepatan, torsi, dan output daya dirangkum di bawah ini dalam tabel:

Fungsi
Kuadran
Speed
Torsi
Output Daya
Motoring Maju
I
+
+
+
Pengereman Maju
II
+
-
-
Motoring Mundur
III
-
-
+
Pengereman Mundur
IV
-
+
-

Ini semua tentang operasi Empat Kuadran Motor DC. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Operasi Empat Kuadran Motor DC"