Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Bukti Langsung dan Bukti Tidak Langsung

Perbedaan Antara Bukti Langsung dan Bukti Tidak Langsung

Bukti memainkan peran penting dalam menentukan fakta dan keadaan kasus. Tanpa itu, seseorang tidak dapat membuktikan pelanggaran yang dilakukan oleh terdakwa, yang membuat keputusan menjadi tidak mungkin.

Untuk mengetahui fakta-fakta kasus, kita memiliki dua jenis bukti, yaitu bukti langsung dan bukti tidak langsung. Alat bukti langsung adalah alat bukti yang apabila dinyatakan benar oleh Pengadilan, secara langsung membuktikan fakta tersebut.

Sebaliknya, Bukti Tidak Langsung, seperti namanya, adalah bukti yang didasarkan pada keadaan atau kejadian, yang tidak secara langsung membuktikan suatu fakta, tetapi menunjukkan kesalahan seseorang secara tidak langsung, dengan menghubungkan rantai peristiwa untuk mencapai tujuan. kesimpulan akhir.

Di mata hukum, baik bukti langsung maupun bukti tidak langsung diberi bobot dan kepentingan yang sama. Jadi, terserah kepada juri mana yang harus dipercaya dan dipertimbangkan untuk menetapkan kesalahan terdakwa tanpa keraguan. Sekarang, pertama-tama, mari kita memiliki pengetahuan dasar tentang bukti.

Apa itu Bukti?

Bukti adalah petunjuk, yang membantu kita menemukan kebenaran. Ini bisa berupa objek fisik, pernyataan, dokumen, penalaran deduktif, pengandaian, atau kesimpulan. Itu diajukan ke pengadilan atau hakim untuk tujuan pemeriksaan.

Posting ini akan memperbarui Anda dengan semua fakta dan perbedaan antara bukti langsung dan bukti tidak langsung.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Bukti Langsung
Bukti Tidak Langsung
Pengertian
Bukti Langsung menyiratkan bukti yang menegaskan fakta dan di mana kesimpulan juri tidak diperlukan.
Bukti tidak langsung mengacu pada bukti di mana juri harus menarik kesimpulan berdasarkan fakta yang diperoleh menghubungkannya dengan kesimpulan.
Berdasarkan
Pengetahuan pribadi tentang saksi atau pengamatan fakta.
Fakta dari mana ada atau tidak adanya fakta lain dapat disimpulkan secara wajar.
Menggunakan
Fakta dalam masalah
Serangkaian fakta terkait
Kemungkinan bersalah
Ketika hakim puas dengan bukti yang tidak diragukan lagi tentang kesalahan terdakwa.
Ketika bukti tidak secara langsung membuktikan kesalahan tetapi menghasilkan kesimpulan kesalahan, yang tidak diragukan lagi.
Keandalan
Lebih sedikit
Relatif tinggi
Penekanan
Mudah ditekan
Sulit untuk ditekan
Inferensi atau Praduga
Tidak diperlukan bila terbukti.
Diperlukan untuk membuktikan

Definisi Bukti Langsung

Alat bukti dimana saksi secara terang-terangan menegaskan tentang fakta yang dipermasalahkan, yang perlu dibuktikan atau disangkal, tergantung pada tuntutan yang dibuatnya tentang apa yang dilihat, didengar, atau dirasakannya pada waktu tindak pidana itu terjadi. tempat. Ini adalah salah satu bukti yang tidak memerlukan bukti lain. Juga, kesimpulan atau kesimpulan tidak perlu ditarik.

  • Ini adalah bukti berdasarkan fakta yang menunjukkan bahwa terdakwa telah melakukan kejahatan, tanpa keraguan.
  • Ini bertindak sebagai dasar dalam banyak kasus perdata dan pidana.
  • Itu tergantung pada pengetahuan atau pemahaman pribadi saksi yang memberikan kesaksiannya.

Misalnya bisa dalam bentuk:

1. Kesaksian para saksi
2. Catatan lisan/tulisan dari seorang saksi mata.
3. Pernyataan langsung dari korban
4. Pengakuan yang dibuat oleh terdakwa
5. Rekaman CCTV

Meskipun bukti langsung lebih unggul daripada bukti tidak langsung, keandalannya umumnya dipertanyakan karena pernyataan yang dibuat oleh saksi mata mungkin salah atau didasarkan pada kebohongan, yang dapat dengan mudah menyesatkan Juri.
Namun, ada aturan umum yang mengatakan, semakin banyak bukti langsung yang diperoleh, semakin kuat kasusnya.

Definisi Bukti Tidak Langsung

Bukti tidak langsung adalah bukti dari banyak fakta, yang membantu Anda mencapai kesimpulan akhir. Yaitu saksi tidak secara eksplisit menegaskan fakta-fakta dari kasus yang akan dibuktikan atau disangkal, melainkan bukti dalam kaitannya dengan fakta-fakta lain disajikan dan kemudian dapat ditarik kesimpulan berdasarkan penalaran yang logis.

  • Ini biasanya bukti fisik.
  • Ini cenderung menghubungkan tersangka dan TKP atau korban kejahatan.
  • Hal ini membutuhkan kesimpulan tidak langsung yang harus dibuat oleh Juri, tentang apa yang terjadi.

Dalam hal ini, satu bukti saja tidak dianggap cukup, karena beberapa bukti diperlukan untuk membuktikan kesalahan terdakwa. Untuk ini juri diminta untuk menghubungkan semua peristiwa dan fakta yang dikumpulkan terhadap terdakwa, untuk mencapai kesimpulan. Juga, ada kemungkinan satu atau lebih penjelasan atau kesimpulan.

Misalnya

1. Sidik Jari di senjata pembunuh
2. Barang-barang milik terdakwa di tempat terjadinya tindak pidana
4. Sampel darah atau DNA
5. Bekas Jejak Kaki

Prinsip Bukti Tidak Langsung

Lima Prinsip Dasar Bukti Tidak Langsung yang merupakan 'Panchsheel' adalah:

  • Keadaan di mana dugaan atau kesimpulan didasarkan harus sepenuhnya ditetapkan.
  • Fakta-fakta yang ditetapkan perlu konsisten dengan hipotesis rasa bersalah. Artinya tidak ada penjelasan lain yang mungkin dari hipotesis.
  • Sifat keadaan harus konklusif, yaitu tanpa keraguan yang masuk akal.
  • Tidak ada hipotesis lain yang mungkin, selain yang terbukti.
  • Harus ada rangkaian pembuktian yang lengkap, yang tidak meninggalkan ruang untuk keraguan bahwa terdakwa tidak bersalah, dalam arti harus membuktikan bahwa perbuatan itu hanya dilakukan oleh terdakwa.

Perbedaan Utama Antara Bukti Langsung dan Bukti Tidak Langsung

Sejauh yang telah kita bahas, dasar-dasar dari kedua jenis bukti, sekarang saatnya berbicara tentang perbedaan antara bukti langsung dan tidak langsung:

1. Bukti langsung adalah bukti yang menandakan dilakukannya pelanggaran oleh terdakwa secara eksplisit. Sebaliknya, bukti tidak langsung adalah bukti yang menunjukkan latar belakang atau faktor-faktor, dari dilakukannya pelanggaran yang dituduhkan, daripada benar-benar membuktikannya.
2 Bukti langsung bergantung pada pengetahuan dan persepsi pribadi dari saksi yang dihadirkan atau pengamatan fakta. Sebaliknya, bukti tidak langsung tergantung pada fakta dari mana ada atau tidak adanya fakta lain dapat disimpulkan secara wajar.
3. Bukti langsung baik membuktikan atau menyangkal fakta dalam masalah, sedangkan bukti tidak langsung bergantung pada serangkaian fakta, yang terkait langsung dengan fakta dalam masalah, yang menghasilkan hubungan sebab akibat untuk mencapai kesimpulan dengan penjelasan.
4. Dalam hal pembuktian langsung, jika hakim puas dengan bukti-bukti yang tidak dapat diragukan lagi tentang kesalahan terdakwa, maka kesalahan itu terbukti. Sebaliknya, ketika kita berbicara tentang bukti tidak langsung, jika bukti tidak secara langsung membuktikan kesalahan tetapi membawa kesimpulan bersalah, yang tidak diragukan lagi, kesalahan terdakwa terbukti.
5. Sedangkan bukti langsung dianggap sebagai bukti yang lebih kuat daripada bukti tidak langsung. Namun, dalam hal keandalan, penuntutan pidana yang efektif dan berhasil terutama bergantung pada bukti tidak langsung. Ini karena keterangan saksi mata bisa salah atau menyesatkan.
6. Dalam pembuktian langsung, tidak diperlukan inferensi, praduga, atau penalaran untuk membuktikan fakta tersebut. Sebaliknya, dalam hal bukti tidak langsung, hal yang sama diperlukan untuk membuktikan adanya fakta tertentu.
7. Dalam hal penekanan bukti, bukti tidak langsung cukup sulit untuk ditekan, sedangkan bukti langsung dapat dengan mudah ditekan atau dibuat-buat.

Contoh

Bukti Langsung

Misalkan seseorang mencuri perhiasan emas berharga dan uang tunai dari rumah Tuan B, ketika mereka tidak berada di kota. Ada beberapa kamera pengintai yang dipasang di rumah Pak B, di mana Pak C tertangkap sedang mencuri barang-barang. Jadi, rekaman CCTV akan menjadi bukti langsung.

Bukti tidak langsung

Misalkan seseorang mencuri perhiasan emas berharga dan uang tunai dari rumah Tuan B, ketika mereka tidak berada di kota. Seseorang dari lingkungan melihat Mr X memasuki rumah, pada tanggal pencurian dan keluar dengan tas. Pernyataan tetangga akan menjadi bukti tidak langsung.

Kesimpulan

Jadi, bukti langsung membuktikan fakta atau fakta material yang dipermasalahkan dengan sendirinya, sedangkan bukti tidak langsung membuktikan fakta atau fakta material yang dipermasalahkan dengan sendirinya.

Sering kali, bukti tidak langsung digunakan bersama dengan bukti langsung, karena yang pertama dianggap tidak efektif jika dianggap sendiri. 

You may like these posts: