Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Interpretasi dan Konstruksi

Perbedaan Antara Interpretasi dan Konstruksi

Statuta diartikan sebagai kehendak atau perintah pembuat undang-undang, yang dinyatakan dalam bentuk teks. Cara tradisional untuk menafsirkan atau menafsirkan undang-undang adalah dengan memahami maksud pembuat undang-undang.

Maksud dari pembuat undang-undang tersebut dapat memasukkan makna dan objek yang sebenarnya. Proses interpretasi dan konstruksi membantu badan yudikatif dalam menentukan makna dan tujuan lembaga legislatif. Interpretasi membantu dalam menentukan makna dan maksud sebenarnya dari pembuat undang-undang.

Di sisi lain, konstruksi digunakan untuk memastikan efek hukum dari teks hukum. Kedua istilah tersebut digunakan secara bergantian, tetapi terdapat garis tipis perbedaan antara interpretasi dan konstruksi dalam konotasinya. Jadi, lihat artikel ini di mana kami telah menyederhanakannya untuk Anda.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Interpretasi
Konstruksi
Pengertian
Interpretasi menyiratkan identifikasi arti sebenarnya dari undang-undang.
Konstruksi berarti menarik kesimpulan tentang subjek, yang berada di atas ekspresi langsung teks.
Menentukan
Arti linguistik
Efek hukum
Digunakan ketika
Pengadilan sesuai dengan makna sederhana dari teks hukum.
Teks hukum menunjukkan makna yang ambigu dan pengadilan harus memutuskan apakah kata-kata yang digunakan dalam teks hukum mencakup kasus atau tidak.

Definisi Interpretasi

Yang dimaksud dengan “penafsiran undang-undang” adalah pengertian tentang undang-undang. Ini adalah proses yang diadopsi oleh pengadilan untuk menentukan arti legislatif, melalui bentuk legislatif.

Ini digunakan untuk memastikan konotasi sebenarnya dari tindakan atau dokumen bersama dengan maksud pembuat undang-undang. Ini cenderung memperjelas arti dari istilah-istilah dan tulisan-tulisan yang sulit dipahami.

Proses pembentukan undang-undang dan interpretasinya terjadi pada waktu yang berbeda dan dilakukan oleh dua badan pemerintah yang berbeda. Penafsiran suatu tindakan menciptakan pemahaman antara keduanya dan menjembatani kesenjangan.

Ini bertujuan untuk mengetahui maksud penulis, yaitu pengadilan perlu mengidentifikasi, apa yang penulis maksudkan dengan kata-kata yang dia gunakan dalam teks, yang membantu mendapatkan apa yang tertulis dalam dokumen. Singkatnya, interpretasi berkeberatan untuk memastikan maksud undang-undang dengan kata-kata yang digunakan.

Definisi Konstruksi

Dalam hukum, 'konstruksi' berarti proses eksposisi hukum yang menentukan pengertian dan penjelasan istilah-istilah samar, tulisan, dll. dalam undang-undang dan menarik kesimpulan berdasarkan penalaran yang logis, sehubungan dengan subjek yang terletak di atas ekspresi langsung. dari teks hukum.

Prinsip dasar pembuatan undang-undang adalah membacanya secara literal, artinya dengan menjelaskan kata-kata yang digunakan dalam undang-undang tersebut, secara umum dan gramatikal, jika menimbulkan ambiguitas dan cenderung mengandung arti lain, maka pengadilan dapat memilih arti literalnya. Namun, jika absurditas seperti itu tidak mungkin, aturan dasar interpretasi dapat diadopsi.

Perbedaan Utama Antara Interpretasi dan Konstruksi

Perbedaan antara interpretasi dan konstruksi dapat ditarik dengan jelas dengan alasan berikut:

1. Dalam hukum, tafsir mengacu pada, pengertian kata dan arti sebenarnya dalam ketentuan undang-undang. Di sisi lain, konstruksi digambarkan sebagai penarikan kesimpulan, dalam kaitannya dengan kasus, yang berada di luar ekspresi teks hukum secara langsung.
2. Sementara interpretasi adalah semua tentang makna linguistik dari teks hukum, Konstruksi menentukan efek hukum dari kata-kata dan tulisan undang-undang.
3. Ketika makna sederhana dari teks hukum itu hendak ditarik, maka itulah yang disebut dengan interpretasi. Sebaliknya, ketika makna literal dari kata-kata yang digunakan dalam teks hukum menghasilkan ambiguitas, maka konstruksi dipilih, untuk memutuskan apakah kasus tersebut tercakup olehnya atau tidak.

Kesimpulan

Ketika datang ke eksposisi hukum undang-undang, tindakan atau kesepakatan apapun, interpretasi mendahului konstruksi. Sedangkan penafsiran undang-undang adalah tentang menggali teks tertulis, sedangkan konstruksi digunakan dalam arti yang lebih luas, yaitu tidak hanya membantu dalam menentukan pengertian dan penjelasan dari ketentuan undang-undang tetapi juga menjelaskan akibat hukumnya. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Perbedaan Antara Interpretasi dan Konstruksi"