Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Konstitusi Tertulis dan Tidak Tertulis

Perbedaan Antara Konstitusi Tertulis dan Tidak Tertulis

Konstitusi yang secara sistematis dan rasional ditulis dan diwujudkan dalam satu dokumen, dengan tanggal tertentu atau tanggal yang berbeda, disebut konstitusi tertulis.

Berlawanan dengan itu, konstitusi tidak tertulis bukan berarti tidak ada ketentuan atau undang-undang konstitusi yang akan ditemukan dalam bentuk tertulis, tetapi itu berarti bahwa mereka tidak secara hukum tergabung dalam satu buku, tetapi didokumentasikan.

Konstitusi mengacu pada sistem hukum dan prinsip-prinsip yang bertindak sebagai dasar untuk pemerintahan dan kontrol suatu bangsa. Ini menentukan distribusi dan kontrol kekuasaan, organisasi dan fungsi pemerintah, organ utama negara serta hak dan kewajiban warga negara. Selanjutnya, hanya kekuasaan tersebut yang digunakan oleh pemerintah yang telah diberikan oleh konstitusi.

Konstitusi adalah dokumen hidup, di mana amandemen yang diperlukan dibuat sesuai dengan waktu dan masyarakat. Ini diklasifikasikan sesuai dengan sistem politik yang berlaku di negara ini. Salah satu klasifikasi tersebut adalah konstitusi tertulis dan tidak tertulis.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Konstitusi Tertulis
Konstitusi Tidak Tertulis
Pengertian
Konstitusi tertulis adalah Konstitusi yang dikodifikasi dan disusun secara terstruktur dan logis.
Konstitusi tidak tertulis mengacu pada Konstitusi yang tidak diwujudkan dalam satu dokumen.
Sifat
Dibingkai dan diberlakukan dengan benar
Berevolusi
Jenis
Kaku, fleksibel atau keduanya
Fleksibel
Supremasi
Konstitusi adalah yang tertinggi
Parlemen adalah yang tertinggi
Kekuatan
Menikmati kekuatan yang luas.
Memiliki kekuatan terbatas.
Pengadilan
Kesatuan, federal atau quasi federal
Kesatuan
Lazim di
AS, India, Kanada, Sri Lanka, dll.
Inggris, Selandia Baru, Israel, dll.

Pengertian Konstitusi Tertulis

Konstitusi Tertulis, seperti yang dijelaskan oleh istilah itu sendiri, adalah jenis konstitusi yang di dalamnya ada buku atau serangkaian dokumen yang sah dan formal yang diikat sebagai sebuah buku yang berisi sifat pengaturan ketatanegaraan, undang-undang yang mengatur seluruh sistem dan hak dan kewajiban warga dan pemerintah.

Ini secara eksplisit menetapkan organ dan badan utama pemerintah.

Konstitusi Tertulis dibingkai dengan sempurna, disahkan dan disahkan setelah melalui analisis dan pertimbangan yang mendalam, mengenai situasi dan kondisi negara. Untuk tujuan pengesahannya, sebuah badan khusus ditugaskan, yang merumuskan dan mengadopsi konstitusi.

Konstitusi memberikan desain yang tepat untuk lembaga pemerintah, hierarki, kekuasaan, fungsi, hubungan, supremasi dll. Selanjutnya, pemerintah terikat untuk mematuhi ketentuan konstitusi dan bekerja sesuai dengan itu.

Konstitusi tertulis lebih unggul karena sulit diubah, dibandingkan dengan hukum biasa, serta jika terjadi perselisihan antara kedua aturan konstitusi itu. Akan tetapi, amandemen dapat dilakukan terhadap undang-undang dasar tertulis menurut tata cara tertentu yang dinyatakan dalam undang-undang dasar itu sendiri.

Dalam konstitusi tertulis semua undang-undang hadir secara tertulis, sehingga orang dapat merujuknya kapan pun diperlukan. Selanjutnya, kekuasaan, fungsi, organisasi dari badan-badan yang berbeda ditentukan, yang tidak meninggalkan ruang untuk kebingungan dan kekacauan.

Pengertian Konstitusi Tidak Tertulis

Konstitusi tidak tertulis mengacu pada konstitusi di mana undang-undang dasar, keputusan hukum, dan aturan yang mengatur negara tidak diwujudkan dalam satu dokumen tertulis secara sistematis.

Namun, mereka ditentukan oleh kebiasaan, penggunaan, preseden, pengesahan formal dan hukum dan instrumen seperti sertifikat, obligasi, akta, kontrak, tindakan, tertulis, proses, wasiat, dll seperti yang diwujudkan dalam undang-undang dan keputusan yang diambil oleh peradilan. Hukum berkembang melalui penggunaan dan praktik yang berkelanjutan, yang menjadi bagian dari konstitusi.

Dengan kata lain, konstitusi tidak tertulis adalah konstitusi yang tidak dirancang atau diundangkan dengan prosedur yang benar oleh majelis konstituante. Jadi, bukan berarti tidak ada yang tertulis, melainkan tidak terkodifikasi dalam satu dokumen atau buku hukum. Selanjutnya, tidak ada badan khusus yang ditugaskan untuk memberlakukan konstitusi.

Seseorang dapat memahami ketentuan yang berkaitan dengan konstitusi dengan bantuan membaca penjelasan yang diberikan oleh lembaga peradilan, komite atau ahli. Informasi tentangnya dapat diperoleh dari piagam sejarah, prinsip, undang-undang, dll. Pemerintah disistematisasikan dan bekerja sesuai dengan aturan yang telah ditetapkan dan ditentukan sebelumnya. Selanjutnya, semua warga negara mengikuti aturan ini.

Perbedaan Utama Antara Konstitusi Tertulis dan Tidak Tertulis

Perbedaan antara konstitusi tertulis dan tidak tertulis dibahas di bawah ini:

1. Konstitusi Tertulis mengacu pada konstitusi yang undang-undangnya ditetapkan dengan benar dan dibingkai dengan baik dan dinyatakan dalam satu buku. Sebaliknya, konstitusi tidak tertulis adalah suatu sistem yang tidak tergabung dalam serangkaian dokumen sebagai sebuah buku, serta undang-undang yang tidak resmi diundangkan pada tanggal tertentu.
2. Sebuah konstitusi tertulis diundangkan pada tanggal tertentu oleh badan tertentu, yang secara khusus dirancang untuk diadopsi dan ditetapkan. Di sisi lain, konstitusi tidak tertulis berkembang secara bertahap serta diperbarui dengan berlalunya waktu.
3. Konstitusi tertulis dapat terdiri dari tiga jenis kaku, fleksibel atau kombinasinya. Sebaliknya, konstitusi tidak tertulis bersifat fleksibel sehingga perubahan dapat dilakukan dengan mudah.
4. Dalam hal dominasi, konstitusi dianggap sebagai yang tertinggi dalam hal konstitusi tertulis. Sebaliknya, dalam konstitusi tidak tertulis parlemen dianggap sebagai yang tertinggi.
5. Berbicara tentang kekuasaan kehakiman, dalam konstitusi tertulis kekuasaan kehakiman memiliki kekuasaan yang meluas, sedangkan dalam hal konstitusi tidak tertulis kekuasaan kehakiman dibatasi.
6. Ada kekuatan kesatuan dan federal dalam konstitusi tertulis. Ini berarti bahwa kekuasaan didistribusikan antara pemerintah pusat dan negara bagian. Sebaliknya, konstitusi tidak tertulis kekuasaan adalah kesatuan, yaitu mereka terpusat.
7. Konstitusi tertulis dapat ditemukan di negara-negara seperti India, Amerika Serikat, Jepang, Kanada, Sri Lanka, Jerman, Swiss, dll. Sebaliknya, Inggris Raya, Israel, Selandia Baru, adalah nama negara-negara di mana konstitusi tidak tertulis hadir.

Kesimpulan

Satu hal yang perlu diperhatikan bahwa dalam konstitusi tertulis ada garis tipis perbedaan antara hukum tata negara dan hukum biasa, sedangkan tidak ada perbedaan yang jelas dalam hal konstitusi tidak tertulis.

Dalam konstitusi tertulis, semua ketentuan hadir secara tertulis dan ditetapkan dengan penuh pertimbangan sehingga tidak dapat diputarbalikkan dan diubah sesuai dengan kondisi dan emosi, yang menjamin konsistensi dalam keputusan. Sebaliknya, dalam konstitusi tidak tertulis, mudah untuk menambah undang-undang baru atau memperbarui undang-undang yang sudah ada. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Perbedaan Antara Konstitusi Tertulis dan Tidak Tertulis"