Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Anggota dan Pemegang Saham

Perbedaan Antara Anggota dan Pemegang Saham

Ketika kita berbicara tentang sebuah perusahaan, istilah pemegang saham dan anggota biasanya digunakan sebagai sinonim, karena seseorang dapat menjadi anggota perusahaan, kecuali dengan cara memegang saham.

Dengan cara ini, seorang anggota adalah pemegang saham dan pemegang saham adalah anggota. Pernyataan tersebut benar tetapi tidak seluruhnya, karena ada pengecualian tertentu, yaitu seseorang dapat menjadi pemegang saham melalui pemindahan, tetapi bukan anggota, sampai pemindahan tersebut dicatat dalam daftar anggota.

Dengan cara yang sama, pemindah saham tidak memiliki kepemilikan saham tetapi tetap sebagai anggota, sampai entri dibuat dalam pembukuan perusahaan mengenai pemindahan tersebut. Demikian pula, ada beberapa poin lagi perbedaan antara anggota dan pemegang saham yang diuraikan dalam artikel secara rinci.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Anggota
Pemegang Saham
Pengertian
Seseorang yang namanya tercantum dalam daftar anggota suatu perusahaan, adalah anggota terdaftar dari perusahaan tersebut.
Orang yang memiliki saham suatu perusahaan disebut sebagai pemegang saham.
Bagikan Surat Perintah
Pemegang waran saham bukan anggota.
Pemegang waran saham adalah pemegang saham.
Perusahaan
Setiap perusahaan harus memiliki jumlah anggota minimal.
Perusahaan yang dibatasi oleh saham dapat memiliki pemegang saham.
Nota
Orang yang menandatangani nota asosiasi dengan perusahaan menjadi anggota.
Setelah menandatangani memorandum, seseorang dapat menjadi pemegang saham hanya jika saham tersebut dibagikan kepadanya.

Definisi Anggota

Seseorang yang namanya tercatat dalam daftar anggota suatu perseroan menjadi anggota perseroan tersebut. Daftar tersebut mencakup setiap detail tentang anggota seperti nama, alamat, pekerjaan, tanggal menjadi anggota, dll. Ini juga mencakup setiap orang yang memegang saham perusahaan dan yang namanya dimasukkan sebagai pemilik manfaat dalam catatan penyimpanan.

Tanggung jawab anggota terbatas pada jumlah saham yang dimiliki oleh mereka dalam hal perusahaan yang memiliki modal saham, sedangkan dalam hal perusahaan yang dibatasi oleh jaminan, tanggung jawab anggota terbatas pada jumlah jaminan yang diberikan oleh mereka. Tetapi, dalam hal perseroan terbatas, para anggota harus menyumbangkan harta pribadinya untuk membayar utang.

Anggota tidak boleh ikut serta dalam pengurusan perseroan, yaitu pengurusan perseroan diurus oleh Direksi. Meskipun hak untuk mengangkat dan memberhentikan direksi ada di tangan anggota.

Cara Menjadi Anggota Perusahaan

  1. Jika seseorang berlangganan nota asosiasi perusahaan, ia menjadi anggota dengan menandatanganinya.
  2. Jika seseorang menjadi pemilik manfaat saham yang namanya tercatat dalam catatan penitipan, maka ia juga menjadi anggota.
  3. Jika seseorang mendapat saham dengan cara pemindahtanganan dan pemindahan tersebut dicatat oleh perusahaan, disertai pencantuman nama penerima pemindahan dalam daftar anggota.
  4. Jika seseorang mendapat saham dengan cara pemindahan dan pemindahan tersebut dicatat oleh perusahaan beserta pencatatan namanya dalam daftar anggota.
  5. Jika seseorang setuju untuk mengambil saham kualifikasi perusahaan dan membayarnya, maka dia juga menjadi anggota perusahaan.

Definisi Pemegang Saham

Seorang individu yang memiliki saham perusahaan publik atau swasta dikenal sebagai 'Pemegang Saham.' Seorang pelanggan saham tidak dianggap sebagai pemegang saham sampai saham benar-benar dibagikan kepadanya.

Pemegang saham adalah pemilik perusahaan, yaitu sejauh modal saham yang dimiliki oleh mereka. Wakil sah dari anggota yang meninggal itu adalah pemegang saham, bukan anggota, sampai dan kecuali namanya dicatat dalam daftar anggota perseroan. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa setiap pemegang saham adalah anggota tetapi setiap anggota bukanlah pemegang saham.

Berikut ini adalah hak-hak pemegang saham:

  1. Hak untuk mengalihkan atau menjual sahamnya.
  2. Hak untuk mendapatkan dividen.
  3. Hak untuk menghadiri rapat umum dan memberikan suara.
  4. Hak untuk mengambil salinan Memorandum dan Anggaran Dasar.
  5. Hak untuk menerima salinan laporan hukum.

Perbedaan Utama Antara Anggota dan Pemegang Saham

Poin-poin yang diberikan di bawah ini substansial sejauh perbedaan antara Anggota dan Pemegang Saham:

  1. Anggota adalah orang yang berlangganan memorandum perusahaan. Pemegang saham adalah orang yang memiliki saham perusahaan.
  2. Pembawa waran saham bukanlah anggota, tetapi pembawa waran saham dapat menjadi pemegang saham.
  3. Semua pemegang saham yang namanya tercatat dalam daftar anggota adalah anggota. Di sisi lain, semua anggota mungkin bukan pemegang saham.
  4. Dalam kasus perusahaan publik, minimal harus ada 7 anggota. Tidak ada batasan seperti itu pada jumlah maksimum anggota. Demikian pula, perusahaan swasta dapat memiliki minimal 2 dan maksimal 200 anggota. Berbeda dengan pemegang saham, tidak ada batasan minimum atau maksimum, dalam kasus perusahaan publik.

Kesimpulan

Anggota dan Pemegang Saham keduanya adalah orang penting dari perusahaan mana pun, apakah itu perusahaan publik atau perseroan terbatas swasta. Kami menjelaskan banyak perbedaan di antara mereka, yang memperjelas bagaimana kedua istilah ini membedakan satu sama lain.

Namun, seorang anggota dapat menjadi pemegang saham dan dengan cara yang sama, seorang pemegang saham juga dapat menjadi anggota dengan syarat-syarat tertentu harus dipenuhi untuk hal yang sama. 

You may like these posts: