Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Komunikasi Verbal dan Nonverbal

Perbedaan Antara Komunikasi Verbal dan Nonverbal

Komunikasi adalah fenomena alam, itu adalah tindakan berinteraksi dengan orang-orang dan berbagi informasi dengan mereka. Tahukah Anda, apakah Anda berbicara atau tidak, itu mengkomunikasikan pesan ke pihak lain.

Ada dua jenis komunikasi Verbal dan Non-verbal. Komunikasi verbal adalah bentuk komunikasi di mana Anda menggunakan kata-kata untuk bertukar informasi dengan orang lain baik dalam bentuk ucapan atau tulisan.

Sebaliknya, komunikasi nonverbal tidak menggunakan kata-kata untuk mengkomunikasikan apa pun, tetapi beberapa mode lain digunakan, yaitu di mana komunikasi terjadi melalui pesan yang tidak terucapkan atau tidak tertulis seperti bahasa tubuh, ekspresi wajah, bahasa isyarat dan sebagainya.

Dalam kutipan artikel ini, kami telah merinci semua perbedaan penting antara komunikasi verbal dan non-verbal secara rinci.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Komunikasi Verbal
Komunikasi Nonverbal
Pengertian
Komunikasi di mana pengirim menggunakan kata-kata untuk mengirimkan pesan ke penerima dikenal sebagai komunikasi verbal.
Komunikasi yang terjadi antara pengirim dan penerima dengan menggunakan tanda-tanda dikenal sebagai komunikasi non-verbal.
Jenis
Formal dan Informal
Kronik, Vokal, Haptik, Kinesik, Proksemik, Artefak.
Memakan waktu
Tidak
Ya
Kemungkinan transmisi pesan yang salah
Jarang terjadi.
Terjadi sebagian besar waktu.
Bukti Dokumenter
Ya, dalam hal komunikasi tertulis.
Tidak
Keuntungan
Pesan dapat dipahami dengan jelas dan umpan balik langsung dimungkinkan.
Membantu dalam memahami emosi, status, gaya hidup, dan perasaan pengirim.
Kehadiran
Pesan dapat disampaikan melalui surat, panggilan telepon, dll sehingga kehadiran pribadi para pihak tidak membuat perubahan apa pun.
Kehadiran pribadi kedua belah pihak dalam komunikasi adalah suatu keharusan.

Definisi Komunikasi Verbal

Komunikasi di mana pengirim menggunakan kata-kata, baik lisan atau tertulis, untuk mengirimkan pesan ke penerima dikenal sebagai Komunikasi Verbal. Ini adalah bentuk komunikasi paling efektif yang mengarah pada pertukaran informasi dan umpan balik yang cepat. Ada kemungkinan lebih sedikit kesalahpahaman karena komunikasi antar pihak jelas, yaitu para pihak menggunakan kata-kata untuk mengatakan sesuatu.

Komunikasi dapat dilakukan dengan dua cara (1) Lisan – seperti komunikasi tatap muka, ceramah, telepon, seminar, dll. (2) Tertulis – Surat, E-mail, SMS, dll. Ada dua jenis komunikasi, mereka:

  1. Komunikasi Formal: Juga disebut sebagai komunikasi resmi, ini adalah jenis komunikasi di mana pengirim mengikuti saluran yang telah ditentukan untuk mengirimkan informasi kepada penerima yang dikenal sebagai komunikasi formal.
  2. Komunikasi Informal: Paling umum dikenal sebagai selentingan, jenis komunikasi di mana pengirim tidak mengikuti saluran yang telah ditentukan sebelumnya untuk mengirimkan informasi yang dikenal sebagai komunikasi informal.

Definisi Komunikasi Nonverbal

Komunikasi non-verbal didasarkan pada pemahaman pihak-pihak yang berkomunikasi, karena transmisi pesan dari pengirim ke penerima tidak menggunakan kata-kata yaitu komunikasi menggunakan tanda-tanda. Jadi, jika penerima memahami pesan sepenuhnya dan umpan balik yang tepat diberikan setelahnya, maka komunikasi berhasil.

Ini melengkapi komunikasi verbal berkali-kali, untuk memahami pola pikir dan status para pihak, yang tidak diucapkan oleh mereka, tetapi itu adalah tindakan pemahaman. Jenis-jenis komunikasi nonverbal adalah sebagai berikut:

  1. Chronemics: Penggunaan waktu dalam komunikasi adalah chronemics, yang berbicara tentang kepribadian pengirim / penerima seperti ketepatan waktu, kecepatan berbicara, dll.
  2. Vokal: Volume, nada suara dan nada yang digunakan oleh pengirim untuk mengkomunikasikan pesan kepada penerima dikenal sebagai vokalis atau parabahasa.
  3. Haptics: Penggunaan sentuhan dalam komunikasi adalah ekspresi perasaan dan emosi.
  4. Kinesik: Ini adalah studi tentang bahasa tubuh seseorang, yaitu, gerak tubuh, postur, ekspresi wajah, dll.
  5. Proxemics: Jarak yang dipertahankan seseorang saat berkomunikasi dengan orang lain, berkomunikasi tentang hubungan orang tersebut dengan orang lain seperti intim, pribadi, sosial dan publik.
  6. Artefak: Penampilan seseorang berbicara tentang kepribadiannya, yaitu dengan cara berpakaian, membawa perhiasan, gaya hidup, dll. Jenis komunikasi ini dikenal sebagai komunikasi artifaktual.

Perbedaan Utama Antara Komunikasi Verbal dan Komunikasi Nonverbal

Berikut ini adalah perbedaan utama antara Komunikasi Verbal dan Komunikasi Nonverbal:

  1. Penggunaan kata-kata dalam komunikasi adalah komunikasi verbal. Komunikasi yang didasarkan pada tanda-tanda, bukan pada kata-kata adalah komunikasi non-verbal.
  2. Ada kemungkinan sangat sedikit kebingungan dalam komunikasi verbal antara pengirim dan penerima. Sebaliknya, kemungkinan salah paham dan kebingungan dalam komunikasi nonverbal sangat besar karena penggunaan bahasa tidak dilakukan.
  3. Dalam komunikasi verbal, pertukaran pesan sangat cepat yang mengarah pada umpan balik yang cepat. Berlawanan dengan ini, komunikasi non-verbal lebih didasarkan pada pemahaman yang membutuhkan waktu dan karenanya relatif lambat.
  4. Dalam komunikasi verbal, kehadiran kedua belah pihak di tempat komunikasi tidak diperlukan, karena dapat juga dilakukan jika para pihak berada di lokasi yang berbeda. Di sisi lain, untuk komunikasi non-verbal yang efektif, kedua belah pihak harus ada, pada saat komunikasi.
  5. Dalam komunikasi verbal, bukti dokumenter dipertahankan jika komunikasinya formal atau tertulis. Tapi, tidak ada bukti konklusif dalam hal komunikasi non-verbal.
  6. Komunikasi verbal memenuhi keinginan paling alami manusia – bicara. Dalam hal komunikasi non-verbal, perasaan, status, emosi, kepribadian, dll sangat mudah dikomunikasikan, melalui tindakan yang dilakukan oleh pihak-pihak yang berkomunikasi.

Kesimpulan

Komunikasi verbal dan non-verbal tidak bertentangan satu sama lain, tetapi mereka saling melengkapi seperti yang dikatakan seseorang dengan benar, "Tindakan lebih keras daripada kata-kata." Singkatnya, keduanya berjalan beriringan dan membantu seorang manusia, untuk berinteraksi dan merespon manusia lainnya.

Komunikasi verbal jelas merupakan bagian penting dari kehidupan karena kita menggunakan kata-kata untuk berkomunikasi. Namun pernahkah Anda berpikir, bahwa seorang bayi kecil tidak dapat menggunakan bahasa atau kata-kata untuk berbicara, tetapi ia memilih tanda-tanda untuk menunjukkan kemarahan, kebahagiaan, dan kesedihannya.

Demikian pula, orang tuli dan bisu juga menggunakan bahasa isyarat untuk berkomunikasi dengan orang lain. Jadi, inilah pentingnya komunikasi non-verbal dalam banyak kehidupan. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Perbedaan Antara Komunikasi Verbal dan Nonverbal"