Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Sirkuit Magnetik Dan Sirkuit Listrik

Perbedaan Antara Sirkuit Magnetik Dan Sirkuit Listrik

Perbedaan Antara Sirkuit Magnetik dan Listrik dijelaskan dengan mempertimbangkan berbagai faktor seperti definisi dasar, hubungan antara Fluks dan Arus, Reluktansi dan Resistansi, EMF dan MMF, analogi yang berbeda dari kedua sirkuit. Seperti kerapatan dan intensitasnya, hukum yang berlaku di sirkuit, garis Magnetik dan Listrik, dll.

Perbedaan Antara Kedua sirkuit dijelaskan di bawah ini dalam bentuk tabel.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Sirkuit Magnetik
Sirkuit Listrik
Pengertian Jalur tertutup untuk fluks magnet disebut sirkuit magnetik. Jalur tertutup untuk arus listrik disebut sirkuit listrik.
Hubungan Antara Fluks dan Arus Fluks = mmf/reluktansi Arus = ggl/resistansi
Satuan Fluks φ diukur dalam weber (wb) Arus I diukur dalam ampere
MMF dan EMF Gaya gerak magnet adalah gaya penggerak dan diukur dalam putaran Ampere (AT) Mmf =ʃ H.dl Gaya gerak listrik adalah gaya penggerak dan diukur dalam volt (V) Emf = ʃ E.dl
Reluktansi dan Resistansi Reluktansi melawan aliran fluks magnet S = l/aµ dan diukur dalam (AT/wb) Resistansi menentang aliran arus R = ρ. l/a dan diukur dalam (Ώ)
Hubungan antara Permeansi dan Konduksi Permeansi = 1/reluktansi Konduksi = 1/ resistansi
Analogi Permeabilitas Daya konduksi
Analogi Reluctivity Resistivity
Kepadatan Kerapatan fluks B = φ/a (wb/m2) Kerapatan arus J = I/a (A/m2)
Intensitas Intensitas magnetik H = NI/l Densitas listrik E = V/d
Drops Penurunan Mmf = φS Penurunan tegangan = IR
Fluks dan Elektron Dalam sirkuit magnet kutub molekul sejajar. Fluks tidak mengalir, tetapi terbentuk di sirkuit magnetik. Dalam rangkaian listrik arus listrik mengalir dalam bentuk elektron.
Contoh Untuk fluks magnet, tidak ada isolator yang sempurna. Itu dapat diatur bahkan di bahan non magnetik seperti udara, karet, kaca dll. Untuk rangkaian listrik ada sejumlah besar isolator sempurna seperti kaca, udara, karet, PVC dan resin sintetis yang tidak memungkinkan untuk mengalir melalui mereka.
Variasi Reluktansi dan Resistansi Reluktansi (S) dari rangkaian magnet tidak konstan melainkan bervariasi dengan nilai B. Hambatan (R) dari rangkaian listrik hampir konstan karena nilainya bergantung pada nilai ρ. Nilai ρ dan R dapat berubah sedikit jika terjadi perubahan suhu.
Energi di sirkuit Setelah fluks magnet terbentuk di sirkuit magnetik, tidak ada energi yang diperluas. Hanya sejumlah kecil energi yang diperlukan pada tahap awal untuk membuat fluks di sirkuit. Energi berkembang terus menerus, selama arus mengalir melalui rangkaian listrik. Energi ini dihamburkan dalam bentuk panas.
Hukum yang Berlaku Fluks khirchhoff dan hukum mmf diikuti Hukum tegangan Kirchhoff dan arus diikuti. (KVL dan KCL)
Saluran Magnetik dan Listrik Saluran fluks magnet dimulai dari kutub utara dan berakhir di kutub selatan. Saluran atau arus listrik berawal dari muatan positif dan berakhir pada muatan negatif.

Sirkuit Magnetik

Lintasan tertutup yang diikuti oleh garis gaya magnet atau dapat kita katakan fluks magnet disebut rangkaian magnet. Sirkuit magnetik terdiri dari bahan magnetik yang memiliki permeabilitas tinggi seperti besi, baja lunak, dll. Sirkuit magnetik digunakan di berbagai perangkat seperti motor listrik, transformator, relai, galvanometer generator, dll.

Sirkuit Listrik

Penataan ulang di mana berbagai sumber listrik seperti sumber AC atau sumber DC, resistansi, kapasitansi dan parameter listrik lainnya terhubung disebut rangkaian listrik atau jaringan listrik.

Perbedaan Kunci Antara Sirkuit Magnetik dan Listrik

1. Jalur tertutup diikuti oleh fluks pada Rangkaian Magnetik, sedangkan pada Rangkaian Listrik Arus mengikuti jalur tertutup.

2. Satuan fluks adalah Weber, dan satuan arus adalah Ampere.

3. Gaya gerak magnet dalam rangkaian magnet adalah gaya penggerak dan diukur dalam Ampere-turns (AT). Gaya gerak listrik adalah gaya penggerak dalam rangkaian listrik dan diukur dalam volt (V).

4. Reluktansi menentang aliran fluks magnet S = l/aµ dan diukur dalam (AT/wb) dan Resistansi menentang aliran arus R = ρ. l/a dan diukur dalam (Ώ).

5. Pada rangkaian magnet Permeansi = 1/reluktansi sedangkan pada rangkaian listrik Konduksi = 1/ hambatan.

6. Seperti pada rangkaian magnet, terdapat Permeabilitas sehingga Konduktivitas dalam rangkaian listrik. Demikian pula, Reluktivitas dalam rangkaian magnet dikenal sebagai Resistivitas dalam rangkaian listrik.

7. Dalam sirkuit magnetik, kutub molekul disejajarkan. Fluks tidak mengalir tetapi terbentuk di sirkuit magnetik. Dalam rangkaian listrik arus listrik mengalir dalam bentuk elektron.

8. Untuk fluks magnet, tidak ada isolator yang sempurna. Itu dapat diatur bahkan di bahan non-magnetik seperti udara, karet, kaca, dll. Untuk sirkuit listrik, ada sejumlah besar isolator sempurna seperti kaca, udara, karet, PVC dan resin sintetis yang tidak memungkinkannya mengalir melalui mereka.

9. Reluktansi (S) dari rangkaian magnet tidak konstan melainkan bervariasi dengan nilai B. Hambatan (R) dari rangkaian listrik hampir konstan karena nilainya tergantung pada nilai ρ. Nilai ρ dan R dapat berubah sedikit jika terjadi perubahan suhu.

10. Setelah fluks magnet terbentuk di sirkuit magnetik, tidak ada energi yang diperluas. Hanya sejumlah kecil energi yang diperlukan pada tahap awal untuk membuat fluks di sirkuit. Energi berkembang terus menerus, selama arus mengalir melalui rangkaian listrik.
Energi ini dihamburkan dalam bentuk panas.

11. Fluks Kirchhoff dan hukum MMF diikuti di sirkuit magnetik sedangkan di sirkuit listrik hukum Kirchhoff tegangan dan arus diikuti. (KVL dan KCL).

12. Garis fluks magnet dimulai dari Kutub Utara dan berakhir di Kutub Selatan. Saluran atau arus listrik dimulai dari muatan positif dan berakhir pada muatan negatif.

Oleh karena itu, sirkuit magnetik dan listrik berbeda. 

You may like these posts: