Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Trafo Daya dan Trafo Distribusi

Perbedaan Antara Trafo Daya dan Trafo Distribusi

Disini kita akan membahas, perbedaan antara Trafo Daya dan Trafo Distribusi. Perbedaan dikategorikan pada faktor-faktor seperti jenis jaringan yang digunakan, lokasi instalasi, penggunaan baik untuk tegangan rendah atau tegangan tinggi., berbagai peringkat di mana transformator daya dan distribusi tersedia di pasar.

Bersamaan dengan ini, efisiensi perancangan dan perancangan inti, jenis rugi-rugi yang terjadi pada transformator, kondisi operasinya, dan berbagai aplikasi juga merupakan parameter penting.

Perbedaan antara kedua transformator diberikan di bawah ini:

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Trafo Daya
Trafo Distribusi
Jenis jaringan Ini digunakan dalam jaringan transmisi tegangan tinggi Ini digunakan dalam jaringan distribusi untuk tegangan rendah.
Ketersediaan rating 400 kV, 200 kV, 110 kV , 66 kV, 33 kV. 11 Kv, 6.6 Kv, 3.3 Kv, 440 V,230 V.
Rating maksimum penggunaan Trafo daya digunakan untuk rating di atas 200 MVA Trafo distribusi digunakan untuk rating kurang dari 200 MVA
Ukuran Lebih besar dalam ukuran dibandingkan dengan trafo distribusi Lebih kecil ukurannya
Efisiensi yang dirancang Dirancang untuk efisiensi maksimum 100% Dirancang untuk efisiensi 50-70%
Rumus efisiensi Efisiensi diukur sebagai rasio output dengan daya input Di sini Efisiensi Sepanjang Hari dipertimbangkan. Ini adalah rasio output dalam kilowatt jam (kWh) atau watt jam (Wh) ke input dalam kWh atau Wh transformator selama 24 jam.
Aplikasi Digunakan di stasiun pembangkit dan gardu transmisi Digunakan di stasiun distribusi, juga untuk keperluan industri dan domestik
Rugi-rugi Rugi-rugi tembaga dan besi terjadi sepanjang hari Rugi-rugi besi berlangsung selama 24 jam dan rugi-rugi tembaga didasarkan pada siklus beban
Fluktuasi beban Dalam transformator daya, fluktuasi beban sangat kecil Fluktuasi beban sangat tinggi
Kondisi operasi Selalu dioperasikan pada beban penuh Dioperasikan pada beban kurang dari beban penuh karena siklus beban berfluktuasi
Mempertimbangkan waktu Itu tidak tergantung waktu Tergantung waktu
Kerapatan fluks Dalam kerapatan fluks transformator daya lebih tinggi Dibandingkan dengan transformator daya, kerapatan fluks lebih rendah pada transformator distribusi
Merancang inti Dirancang untuk memanfaatkan inti secara maksimal dan akan beroperasi mendekati titik jenuh kurva B-H, yang membantu menurunkan massa inti Tidak
Pengunaan Digunakan untuk menaikkan dan menurunkan tegangan Digunakan sebagai konektivitas pengguna akhir

Transformator Daya

Transformer Daya dipasang di berbagai pembangkit listrik untuk pembangkitan dan transmisi daya. Bertindak sebagai trafo step-up atau step-down untuk menaikkan dan menurunkan level tegangan sesuai kebutuhan, dan juga digunakan sebagai interkoneksi antara dua pembangkit listrik.

Transformator Distribusi

Trafo Distribusi digunakan untuk menurunkan atau menurunkan tingkat tegangan dan arus suatu saluran transmisi ke tingkat yang telah ditentukan, yang disebut tingkat keselamatan bagi konsumen pengguna akhir dalam tujuan domestik dan industri.

Perbedaan Kunci Antara Trafo Daya dan Trafo Distribusi

1. Trafo daya digunakan pada jaringan transmisi tegangan tinggi sedangkan Trafo Distribusi digunakan pada jaringan distribusi tegangan rendah.

2. Trafo daya tersedia dalam berbagai peringkat 400 kV, 200 kV, 110 kV, 66 kV, 33 kV di pasaran dan trafo distribusi tersedia dalam 11 kV, 6,6 kV, 3,3 kV, 440 V, 230 Volt.

3. Trafo daya selalu beroperasi pada beban penuh pengenal karena fluktuasi beban sangat kecil tetapi trafo distribusi dioperasikan pada beban kurang dari beban penuh karena variasi beban sangat tinggi.

4. Trafo daya dirancang untuk efisiensi maksimum 100%, dan efisiensinya hanya dihitung dengan rasio daya keluaran dengan daya input, sedangkan trafo distribusi efisiensi maksimum bervariasi antara 50-70% dan dihitung dengan Efisiensi Sepanjang Hari.

5. Trafo daya digunakan di stasiun pembangkit listrik dan gardu transmisi, dan trafo distribusi dipasang di stasiun distribusi dari mana daya didistribusikan untuk keperluan industri dan rumah tangga.

6. Ukuran trafo daya lebih besar dibandingkan dengan trafo distribusi.

7. Pada Transformator Tenaga, rugi-rugi besi dan tembaga berlangsung sepanjang hari tetapi pada transformator distribusi, rugi-rugi besi berlangsung 24 jam yaitu sepanjang hari, dan rugi-rugi tembaga bergantung pada siklus beban.

Dengan cara ini, transformator daya dibedakan dari transformator distribusi. 

You may like these posts: