Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Motor Stepper dan Motor DC

Perbedaan Antara Motor Stepper dan Motor DC

Menjadi lebih sulit untuk memilih motor listrik yang tepat untuk suatu proyek karena kemajuan teknologi motor dalam beberapa dekade terakhir.

Memilih motor idola untuk aplikasi yang berbeda tergantung pada beberapa kriteria desain seperti persyaratan akurasi posisi, biaya, ketersediaan daya drive, torsi, dan persyaratan akselerasi.

DC Motors dan Stepper Motors adalah yang terbaik untuk aplikasi yang berbeda. Banyak orang berada di bawah kesalahpahaman bahwa ada perbedaan besar antara motor stepper dan motor DC.

Perbedaan antara motor motor stepper dan motor arus searah (DC) dijelaskan dengan mempertimbangkan faktor -faktor seperti sifat pengoperasian motor, pengendalian, adanya kuas, gerakan dan perpindahannya. Waktu respons motor dan efek kelebihan beban.

Perbedaan antara motor stepper dan motor DC diberikan di bawah ini dalam bentuk yang ditabulasi.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Motor Stepper
Motor DC
Pengertian Motor DC tanpa sikat di mana rotasi penuh poros dibagi menjadi beberapa langkah yang sama disebut motor stepper. Jenis motor listrik yang menggunakan daya DC untuk menghasilkan energi mekanik disebut motor DC.
Sifat loop Stepper Motor beroperasi dalam loop terbuka. Motor DC beroperasi dalam loop tertutup.
Kontrol Mudah dikendalikan dengan mikroprosesor Kontrol motor DC tidak mudah
Sikat Mereka adalah motor tanpa sikat Motor DC berisi kuas.
Gerakan dan Perpindahan Gerakannya bertahap dan resolusi terbatas pada ukuran langkah. Mereka memiliki perpindahan kontinu dan dapat dikontrol secara akurat.
Waktu merespon Waktu respons lambat Kontrol umpan balik dengan motor DC memberikan waktu respons yang jauh lebih cepat dibandingkan dengan motor stepper.
Efek kelebihan beban Motor stepper dapat tergelincir jika kelebihan beban dan kesalahan tidak dapat dideteksi. Jika terjadi kelebihan beban, itu dapat dideteksi.

Apa itu Motor Stepper?

Jenis motor listrik DC tanpa sikat yang rotasi penuh rotor dibagi menjadi beberapa langkah yang sama dikenal sebagai motor stepper.

Stepper Motors terdiri dari banyak gulungan kawat yang berjarak merata di statornya, belitan ini bertindak sebagai tiang magnet ketika tenaga listrik disediakan. Rotor motor stepper terbuat dari pasangan magnet permanen dalam bentuk gigi.

Perbedaan Antara Motor Stepper dan Motor DC

Motor stepper dilengkapi dengan pengontrol motor elektronik yang mengganti arus ke setiap stator berturut -turut yang berliku untuk memindahkan rotor secara magnetis dari satu kutub ke yang berikutnya.

Seperti dari diskusi di atas jelas bahwa operator dapat mengontrol rotasi rotor secara efektif untuk gerakan rotasi yang tepat dan bertahap, sehingga karena alasan ini motor ini disebut sebagai motor stepper.

Salah satu keuntungan besar dari motor stepper adalah bahwa mereka dapat memberikan torsi penahanan, yaitu toque positif dengan kecepatan nol, yang membuat motor ini cocok untuk berbagai aplikasi penentuan posisi seperti robotika. Namun, motor stepper kurang efisien dari motor DC normal.

Stepper Motors secara luas digunakan dalam drive disk keras, printer dan banyak sistem kontrol lainnya, dll.

Apa itu Motor DC?

Seperti namanya, motor DC adalah jenis motor listrik yang mengubah energi listrik dalam bentuk arus searah (DC) menjadi energi mekanik (rotasi poros).

Motor DC memiliki dua jenis konstruksi yaitu motor DC yang disikat dan motor DC sikat. Tapi, ketika kita menggunakan kata kunci motor DC, itu berarti bahwa kita berbicara tentang motor DC yang disikat.

Perbedaan Antara Motor Stepper dan Motor DC

Motor DC terdiri dari bagian stator yang membentuk sistem medan magnet dan bagian rotor yang bertindak sebagai jangkar motor. Seorang komutator juga dipasang di poros rotor. Segmen komutator terhubung ke ujung lilitan armature. Sikat karbon digunakan untuk membuat kontak listrik dengan komutator dan jangkar. Oleh karena itu, untuk memulai motor DC, arus searah dibiarkan masuk ke jangkar yang berliku melalui komutator dan sikat.

Arus listrik yang mengalir melalui belitan jangkar menghasilkan medan magnet yang berinteraksi dengan medan magnet stator untuk menghasilkan torsi pada rotor. Karena torsi ini, rotor berputar untuk menghasilkan energi mekanik output di poros.

Motor DC biasanya digunakan dalam perangkat elektronik, crane, mainan, lift dan lift, alat -alat listrik, dan dalam banyak peralatan lainnya.

Dalam motor stepper input dalam bentuk pulsa listrik dan output dalam bentuk gerakan mekanik yang bersifat tidak mencolok. Kecepatan gerakan poros berbanding lurus dengan frekuensi pulsa input.

Motor DC mengubah energi listrik menjadi energi atau daya mekanik. Kecepatan motor dapat dikontrol dengan menggunakan tegangan suplai variabel atau dengan mengubah kekuatan saat ini. Ini mengikuti aturan tangan kiri Fleming.

Perbedaan Utama Antara Motor Stepper dan Motor DC

1. Motor stepper beroperasi di loop terbuka sedangkan motor arus searah beroperasi dalam loop tertutup.

2. Stepper mudah dikendalikan dengan bantuan mikroprosesor dan perangkat pengendali lainnya. Kontrol motor DC tidak mudah.

3. Motor stepper adalah motor tanpa sikat, tetapi motor arus searah berisi kuas yang menyebabkan masalah seperti keausan dan percikan.

4. Gerakan motor stepper bertahap, dan resolusi terbatas pada ukuran langkah. Motor DC memiliki perpindahan kontinu dan dapat dikontrol secara akurat dan diposisikan dengan tepat.

5. Kontrol umpan balik dengan motor DC memberikan waktu respons yang jauh lebih cepat dibandingkan dengan motor stepper.

6. Motor stepper dapat tergelincir dan keluar dari kendali jika kelebihan beban dan kesalahan tidak dapat dideteksi dengan mudah, sedangkan di motor DC relay dan perangkat pelindung yang berlebihan masuk pada saat kelebihan beban dan melindungi motor dari kerusakan apa pun.

Dengan demikian, motor stepper berbeda dari motor DC. 

You may like these posts: