Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Rantai Pasokan dan Rantai Nilai

Perbedaan Antara Rantai Pasokan dan Rantai Nilai

Rantai Pasokan mengacu pada integrasi semua aktivitas yang terlibat dalam proses pengadaan, pengadaan, konversi, dan logistik. Di sisi lain, rantai nilai menyiratkan serangkaian operasi bisnis di mana utilitas ditambahkan ke barang dan jasa yang ditawarkan oleh perusahaan untuk meningkatkan nilai pelanggan.

Rantai Pasokan adalah interkoneksi semua fungsi yang dimulai dari pembuatan bahan baku menjadi produk jadi dan berakhir ketika produk mencapai pelanggan akhir. Rantai Nilai, di sisi lain, adalah serangkaian kegiatan yang berfokus pada penciptaan atau penambahan nilai pada produk.

Kedua jaringan ini membantu menyediakan produk berkualitas kepada pelanggan dengan harga yang wajar. Sebagian besar waktu rantai pasokan disandingkan dengan rantai nilai. Dalam artikel ini, kami telah mengumpulkan semua perbedaan mendasar antara rantai pasokan dan rantai nilai. Lihat.

Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Rantai Pasokan
Rantai Nilai
Pengertian Integrasi semua aktivitas yang terlibat dalam pengadaan, konversi, dan logistik produk dikenal sebagai Rantai Pasokan. Rantai Nilai didefinisikan sebagai rangkaian kegiatan, yang menambah nilai produk.
Berasal dari Manajemen operasional Manajemen bisnis
Konsep Pengiriman Nilai Tambah
Urutan Permintaan Produk - Rantai Pasokan - Pelanggan Permintaan Pelanggan - Rantai Nilai - Produk
Tujuan Kepuasan pelanggan Mendapatkan keunggulan kompetitif

Definisi Rantai Pasokan

Rantai Pasokan adalah koneksi dari semua pihak, sumber daya, bisnis, dan aktivitas yang terlibat dalam pemasaran atau distribusi melalui mana suatu produk mencapai pengguna akhir. Ini menciptakan hubungan antara mitra saluran seperti pemasok, produsen, grosir, distributor, pengecer, dan pelanggan. Sederhananya, ini mencakup aliran dan penyimpanan bahan mentah; barang setengah jadi dan barang jadi dari titik asal ke tujuan akhir yaitu konsumsi.

Proses yang merencanakan dan mengendalikan operasi rantai pasokan dikenal sebagai Manajemen Rantai Pasokan. Ini adalah sistem lintas fungsi yang mengelola pergerakan bahan mentah, di dalam organisasi dan pergerakan barang jadi keluar dari perusahaan bersama dengan kepuasan pelanggan penuh berdampingan. Kegiatan berikut termasuk dalam rantai pasokan:

  1. Integrasi
  2. Berbagi Informasi
  3. Pengembangan produk
  4. Pengadaan
  5. Produksi
  6. Distribusi
  7. Layanan kepada pelanggan
  8. Analisis kinerja

Definisi Rantai Nilai

Rantai Nilai mengacu pada berbagai kegiatan yang menambah nilai pada setiap langkah dalam merancang, memproduksi, dan memberikan produk yang berkualitas kepada pelanggan. Analisis Rantai Nilai digunakan untuk mengevaluasi kegiatan di dalam dan di sekitar organisasi dan berkaitan dengan kemampuannya untuk memberikan nilai uang, barang, dan jasa.

Konsep Analisis Rantai Nilai pertama kali dikembangkan oleh Michael Porter pada tahun 1985 dalam bukunya yang terkenal “Keunggulan Kompetitif”. Menurutnya, dua langkah utama yang terlibat dalam analisis rantai nilai adalah:

  1. Identifikasi aktivitas individu
  2. Menganalisis nilai tambah dalam setiap aktivitas dan menghubungkannya dengan kekuatan kompetitif perusahaan.

Porter membagi aktivitas bisnis menjadi dua kategori utama, untuk tujuan Analisis Rantai Nilai:

Perbedaan Antara Rantai Pasokan dan Rantai Nilai

● Kegiatan Utama:
  1. Logistik Masuk: Ini berkaitan dengan penerimaan, penyimpanan, dan pendistribusian input.
  2. Operasi manufaktur: Konversi input menjadi produk jadi.
  3. Logistik Keluar: Ini berkaitan dengan pengumpulan, penyimpanan, dan distribusi produk atau layanan kepada pelanggan.
  4. Pemasaran dan Penjualan: Melibatkan kegiatan yang menciptakan kesadaran di kalangan masyarakat umum mengenai produk.
  5. Layanan: Semua aktivitas yang meningkatkan nilai produk atau layanan.
● Kegiatan Pendukung: Kegiatan ini membantu kegiatan utama dan mencakup pengadaan, pengembangan teknologi, manajemen sumber daya manusia dan infrastruktur.

Perbedaan Utama Antara Rantai Pasokan dan Rantai Nilai

Berikut ini adalah perbedaan utama antara rantai pasokan dan rantai nilai:

1. Integrasi semua aktivitas, orang, dan bisnis melalui mana suatu produk ditransfer dari satu tempat ke tempat lain dikenal sebagai rantai pasokan. Rantai Nilai mengacu pada rantai kegiatan yang terlibat dalam menambah nilai produk dalam setiap langkah sampai mencapai konsumen akhir.

2. Konsep rantai pasokan berasal dari manajemen operasional, sedangkan value chain berasal dari manajemen bisnis.

3. Kegiatan rantai pasokan meliputi pemindahan material dari satu tempat ke tempat lain. Di sisi lain, Rantai Nilai terutama berkaitan dengan penyediaan nilai untuk produk atau layanan harga.

4. Urutan rantai pasokan dimulai dengan permintaan produk dan berakhir ketika sampai di pelanggan. Tidak seperti rantai nilai, yang dimulai dengan permintaan pelanggan dan diakhiri dengan produk.

5. Tujuan utama dari rantai pasokan adalah untuk mendapatkan kepuasan pelanggan yang lengkap yang tidak dengan kasus Rantai Nilai.

Kesimpulan

Rantai pasokan digambarkan sebagai alat transformasi bisnis, yang meminimalkan biaya dan memaksimalkan kepuasan pelanggan dengan menyediakan produk yang tepat pada waktu yang tepat di tempat yang tepat dan harga yang tepat.

Sebaliknya, Rantai Nilai adalah cara untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, di mana perusahaan dapat mengalahkan pesaingnya dengan memenuhi persyaratan pelanggan. 

You may like these posts: