Apa Itu F-Stop dalam Fotografi?

Apa Itu F-Stop dalam Fotografi?

 Saat kamera ponsel pintar menjadi lebih mumpuni, jargon teknis fotografi menyelinap ke percakapan arus utama.

 Sebuah "f-stop" (atau "f-number") adalah kata yang akan Anda lihat lebih banyak karena produsen ponsel cerdas mencoba untuk menyombongkan diri ketika membual tentang spesifikasi. Inilah yang perlu Anda ketahui.

Aperture dan Exposure Triangle

 Apertur adalah salah satu dari tiga kaki segitiga eksposur, bersama dengan kecepatan rana dan ISO. Ini adalah pengukuran seberapa lebar lubang di depan lensa dan, dengan demikian, seberapa banyak cahaya yang masuk. Kecepatan rana mengukur berapa lama cahaya dibiarkan mengenai sensor dan ISO mengukur seberapa sensitif sensor tersebut.

 Meskipun kecepatan rana diukur secara intuitif dalam sepersekian detik, apertur diukur dalam f-stop, seperti f/1.6, f/11, dan f/22. Kebanyakan lensa memungkinkan Anda menyesuaikan f-stop, meskipun kamera smartphone merupakan pengecualian, mereka memiliki bukaan tetap. Menurunkan f-stop membuat gambar lebih cerah, sementara meningkatkannya membuatnya lebih gelap.

Bagaimana Cara Melakukannya?

F-Stops Sederhana

 F-stop adalah rasio panjang fokus lensa ke bukaan lensa (lubang tempat cahaya masuk). Jadi, f-stop 2 (f/2) berarti bukaan lensa setengah panjang fokus. Dalam lensa dengan panjang fokus 100mm, aperture akan menjadi 50mm (100/50=2), dalam lensa dengan panjang fokus 200mm, aperture akan menjadi 100mm (200/100=2).

Apa Itu F-Stop dalam Fotografi?

F-stop diukur sebagai rasio karena beberapa keanehan menyenangkan dalam fisika optik.

 Semakin lebar aperture lensa, semakin banyak cahaya yang memungkinkan masuk. Ini membuat gambar yang diproyeksikannya pada bidang film atau, secara realistis, sensor digital lebih cerah. Jadi, semakin rendah f-number, semakin cerah gambarnya.

 Namun demikian, lensa dengan panjang fokus yang lebih panjang memiliki bidang pandang yang lebih sempit. Itulah mengapa gambar yang mereka proyeksikan relatif lebih besar dan menyebarkan cahaya lebih tipis. Cara keseimbangan efek berarti rasio panjang fokus ke aperture (atau f-number) menciptakan foto yang sama cerahnya dengan semua lensa. Ini mengabaikan perbedaan apapun dalam transmisi cahaya.

 Misalnya, Anda mengambil foto pohon. Jika Anda menggunakan lensa 100mm pada f/2, lebar aperture akan menjadi 50mm. Jika Anda menggunakan lensa 200mm pada f/2, aperture akan menjadi lebar 100mm. Kedua foto, bagaimanapun, akan sama cerahnya.

 Ini karena meskipun lensa 200mm memiliki aperture yang dua kali lebih lebar (dan dengan demikian, empat kali lebih besar), bidang pandangnya adalah setengah dari lensa 100mm. Oleh karena itu, ia harus memproyeksikan semuanya empat kali lebih besar pada sensor, sehingga kedua efek tersebut saling meniadakan.

F-Stop Dalam Fotografi

 Sekarang kita telah membahas detail teknisnya, mari kita lihat bagaimana f-stop berlaku dalam fotografi praktis.

 Mengambil foto melibatkan keseimbangan antara aperture, kecepatan rana, dan ISO. Anda ingin cukup cahaya untuk mengenai sensor sehingga merekam adegan dengan benar, tetapi tidak terlalu gelap (kurang terang) atau terang (terlalu terang).

 Jumlah cahaya yang mengenai sensor diukur dalam kuantitas tak berdimensi yang disebut "Stop". Meningkatkan eksposur (kecerahan foto) dengan satu stop berarti Anda menggandakan jumlah cahaya yang mengenai sensor. (Hal lain yang memengaruhi eksposur, seperti stabilisasi gambar, juga diukur dalam stop.)

 Ada beberapa cara untuk melakukannya. Salah satu metodenya adalah membiarkan cahaya mengenai sensor untuk waktu yang lebih lama, seperti menggunakan kecepatan rana 1/50 detik, bukan 1/100. Anda juga bisa menggunakan aperture yang lebih lebar, tetapi ini disertai dengan beberapa trade-off.

Apa Itu F-Stop dalam Fotografi?

 Selain memungkinkan dalam lebih banyak cahaya, gambar yang diambil dengan aperture yang lebih lebar memiliki kedalaman bidang yang lebih sedikit, yang berarti lebih banyak pemandangan akan berada di luar fokus. Terkadang, seperti saat memotret potret, hal ini diinginkan. Di lain waktu, ini adalah masalah yang harus Anda atasi.

 Untuk membuat masalah menjadi lebih membingungkan, aperture tidak diukur pada skala linier. F-stop adalah logaritmik. Dengan kata lain, beralih dari f/4 ke f/2 tidak menggandakan jumlah cahaya yang masuk ke kamera, melainkan melipatgandakannya. Untuk menggandakan jumlah cahaya, Anda harus pergi ke f/2.8.

 Ya, banyak sekali informasi yang harus diproses. Untungnya, karena ponsel cerdas memiliki lensa apertur tetap, Anda tidak perlu sepenuhnya memahami hal ini untuk menggunakannya secara efektif (lebih lanjut tentang ini di bawah).

F-stop dan Telepon Anda

 Baik fotografer amatir maupun profesional harus menerima f-stop dan aperture selama bertahun-tahun. Sekarang produsen ponsel cerdas menggunakan istilah ini dalam pemasaran mereka, berikut beberapa hal yang harus diingat setiap orang:

Apa Itu F-Stop dalam Fotografi?

● F-stop dihitung dari panjang fokus nyata lensa. Meskipun daftar produsen f-number nyata, panjang fokus yang mereka banggakan untuk lensanya biasanya setara dengan bingkai penuh. Misalnya, Apple mengklaim lensa telefoto di iPhone 11 Pro adalah 52mm dengan aperture f/2. Ini berarti cahaya akan melewati lubang dengan lebar lebih dari 1 inci. Namun, panjang fokus sebenarnya hanya 6mm, jadi lebar lubangnya hanya 3mm.
● Apertur yang lebih lebar berarti fotografi cahaya rendah yang lebih baik. Karena bagaimana kamera ponsel cerdas dirancang, efek terbesar apertur tetap ada pada kecepatan rana dan ISO yang dapat digunakan kamera dalam situasi berbeda. Semakin lebar aperture tetap lensa, semakin bagus gambar dalam cahaya rendah. Ini karena dapat menggunakan kecepatan rana yang lebih cepat (untuk keburaman yang lebih sedikit) dan ISO yang lebih rendah (untuk lebih sedikit noise).
● Spesifikasi tidak mengambil foto. Karena perusahaan terus mengeluarkan angka-angka gila, ingat saja itu bukanlah hal yang menciptakan foto yang bagus. Penghargaan Fotografi iPhone dimulai 13 tahun yang lalu karena orang-orang telah mengambil foto yang mengagumkan dengan ponsel cerdas selama mereka ada. Fakta bahwa kamera ponsel Anda bisa berubah dari f/1.8 ke f/1.6 tidak akan secara drastis meningkatkan fotografi Anda, hanya waktu dan tenaga yang dapat melakukannya. 

Baca Juga
;

Related Posts :

0 Response to "Apa Itu F-Stop dalam Fotografi?"

Post a Comment