Cara Memilih Aperture Yang Tepat Untuk Gambar Tertentu

Cara Memilih Aperture Yang Tepat Untuk Gambar Tertentu

 Aperture, bersama dengan kecepatan rana dan ISO, adalah salah satu dari tiga pengaturan terpenting yang Anda kontrol saat mengambil foto.

 Ini memengaruhi jumlah cahaya yang mengenai sensor kamera Anda dan kedalaman bidang gambar Anda. Mari kita lihat cara memilih aperture yang tepat untuk gambar tertentu.

Wide Apertures: f/1.2-f/2.8

 Aperture yang lebih lebar dari f/2.8 berarti sangat lebar. Sebagian besar lensa prima cepat memiliki aperture f/1.8, meskipun beberapa memiliki aperture f/1.4 atau bahkan f/1.2. Segenggam sangat kecil lensa langka memiliki aperture yang lebih lebar seperti f/0.95!.

 Aperture lebar ini memiliki dua kegunaan utama: membiarkan banyak cahaya masuk untuk fotografi langit malam dan menciptakan kedalaman bidang yang dangkal untuk potret.

 Penggunaan mana yang Anda tuju sangat bergantung pada lensa Anda. Lensa aperture lebar sudut lebar jauh lebih cocok untuk astrofotografi sementara lensa telefoto cepat akan menghasilkan potret yang bagus.

Mid-Wide Apertures: f/2.8-f/5.6

 Bukaan antara f/2.8 dan f/5.6 masih cukup lebar. Itu adalah bukaan terlebar dari banyak lensa zoom. Misalnya, aperture terlebar lensa kit Canon 18-55mm adalah f/3.5 saat berada pada 18mm dan f/5.6 saat berada pada 55mm.

 Dua kali Anda akan menggunakan apertur dalam kisaran ini adalah saat Anda ingin menggunakan apertur maksimum lensa zoom (baik untuk mendapatkan kedalaman bidang yang dangkal atau memotret di malam hari) atau Anda sengaja menghentikan lensa yang lebih cepat untuk dapatkan bidang yang lebih dalam dan gambar yang sedikit lebih tajam. Lensa prima f/1.8 cepat biasanya mengambil gambar berkualitas lebih baik, setidaknya dari sudut pandang teknis pada f/2.8.

Mid Apertures: f/5.6-f/11

 Ada pepatah jurnalis foto lama: "f/8 dan jadilah di sana." Artinya, jika Anda menyetel lensa ke f/8, Anda akan mendapatkan gambar yang sesuai untuk koran di hampir semua situasi.

 Kedalaman bidang cukup lebar sehingga hampir semua yang ada di latar depan dan tengah akan menjadi fokus, sambil tetap memberi Anda kecepatan rana yang cukup cepat sehingga tidak ada yang buram. Itulah mengapa saya merekomendasikan f/8 untuk fotografi jalanan.

 Panjang fokus antara f/5.6 dan f/11 semuanya ada dalam kategori semacam itu. Kecuali Anda menggunakan lensa telefoto yang panjang, lensa tersebut cukup sempit untuk memberi Anda kedalaman bidang sambil memungkinkan Anda mengambil gambar dengan kamera genggam di sebagian besar kondisi pencahayaan.

 Jika Anda membutuhkan kecepatan rana yang sedikit lebih cepat, gunakan sesuatu yang mendekati f/5.6, jika Anda ingin memastikan sebagian besar hal akan menjadi fokus, gunakan yang lebih dekat dengan f/11.

 Jika Anda tidak yakin aperture mana yang akan digunakan, antara f/5.6 dan f/8 harus menjadi default Anda.

Mid-Narrow Apertures: f/11-f/18

 Antara f/11 dan f/18 Anda memiliki aperture sempit utama. Pada kisaran ini, hampir semuanya akan berada dalam fokus yang tajam (kecuali Anda memotret subjek yang sangat dekat).

 Ini juga merupakan kisaran di mana sebagian besar lensa bekerja secara optik terbaik. Mereka akan menjadi yang paling tajam di seluruh frame tanpa terlalu banyak vignetting, distorsi, atau chromatic aberration.

 Jadi, penggunaan kisaran ini seharusnya cukup jelas. Anda menggunakan sesuatu antara f/11 dan f/18 saat Anda ingin memaksimalkan kualitas gambar dan kedalaman bidang. Mereka populer untuk foto lanskap. Bergantung pada situasi pencahayaan, Anda mungkin perlu menggunakan tripod untuk mendapatkan gambar yang bagus.

Narrow Apertures: f/18-f/32

 Biasanya Anda harus menghindari penggunaan aperture apa pun dari f/18 hingga aperture minimum lensa Anda f/22 untuk sebagian besar lensa, meskipun, dalam kasus beberapa lensa zoom, bisa jadi sekitar f/32.

 Alasannya cukup sederhana, meskipun apertur tersempit memberi Anda kedalaman bidang yang sedikit lebih besar daripada f/16, hal ini dilakukan dengan mengorbankan kualitas gambar di seluruh gambar. Kecuali Anda memerlukan kedalaman bidang maksimum karena suatu alasan, lebih baik Anda menggunakan f/16 saja.

 Anda mungkin juga tergoda untuk menggunakan aperture yang sangat sempit untuk gambar eksposur panjang, tetapi sungguh, Anda harus berinvestasi dalam filter kepadatan netral. Ini akan memberi Anda lebih banyak fleksibilitas dengan bukaan apa yang Anda gunakan dan, sebagai hasilnya, gambar yang terlihat lebih baik dan lebih kreatif.

 Aperture mengontrol kedalaman bidang dan seberapa banyak cahaya mengenai sensor. Seberapa banyak bingkai yang Anda inginkan dalam fokus dan seberapa cepat kecepatan rana yang Anda butuhkan harus menjadi dua perhatian Anda saat memilih aperture. 

Baca Juga
;

Related Posts :

0 Response to "Cara Memilih Aperture Yang Tepat Untuk Gambar Tertentu"

Post a Comment