Perbedaan Antara Enkulturasi dan Akulturasi

Perbedaan Antara Enkulturasi dan Akulturasi

Enkulturasi mengacu pada proses belajar di mana seorang individu datang untuk mengetahui tentang aturan, adat istiadat, keterampilan dan nilai-nilai masyarakat.

Kata enkulturasi biasanya disandingkan dengan ‘akulturasi’ yang mengacu pada modifikasi budaya seseorang atau kelompok, karena interaksi dengan budaya lain.

Kita semua tahu bahwa itu karena budaya kita berbicara, berperilaku, merayakan dan mengekspresikan dengan cara tertentu. Budaya menyiratkan serangkaian aspek tak berwujud yang bervariasi yaitu fitur, norma dan pengetahuan, dari sekelompok orang tertentu dalam suatu masyarakat, termasuk bahasa, kepercayaan, orientasi agama, warisan sosial, gaya berpakaian, kebiasaan kebersihan, musik, masakan, dll.

Seorang individu mengadopsi budaya dengan cara enkulturasi atau sosialisasi. Sosialisasi menunjukkan proses memasukkan norma-norma dan kepercayaan masyarakat dalam kehidupan seseorang. Dalam kutipan artikel ini, kita akan berbicara tentang perbedaan antara enkulturasi dan akulturasi.

Tabel Perbandingan


Dasar Perbandingan
Enkulturasi
Akulturasi
Pengertian
Enkulturasi berarti proses memperoleh aturan, norma, nilai, adat istiadat, dan pedoman suatu budaya untuk menjadi bagian dari masyarakat.
Akulturasi menyiratkan proses transformasi kepercayaan budaya dan kebiasaan budaya sendiri, dengan mengadopsi ciri-ciri budaya yang berbeda.
Apa itu?
Proses sosialisasi pertama dan terpenting ke budaya.
Sosialisasi berikutnya dengan budaya yang berbeda.
Proses
Proses mendapatkan budaya.
Proses di mana budaya seseorang dimasukkan ke dalam budaya orang lain.
Budaya
Satu budaya
Dua atau lebih budaya
Penting untuk bertahan hidup
Ya
Tidak
Modifikasi
Itu tidak mengubah praktik budaya yang ada.
Ini memodifikasi praktik budaya yang ada.
Hasil dalam asimilasi
Tidak
Ya

Definisi Enkulturasi

Enkulturasi dapat didefinisikan sebagai proses belajar dengan bantuan mana seorang individu memahami aturan, norma, dan nilai-nilai budaya atau masyarakat tertentu di mana dia menjadi bagiannya. Ini adalah apa yang kita pilih dari lingkungan luar kita, untuk mengembangkan diri kita sebagai bagian dari lingkungan itu, yaitu untuk bercampur dengan sempurna.

Dengan kata lain, itu berarti pembelajaran dan penerimaan karakteristik, perilaku, bahasa, ritual, moral, dan pola budaya di sekitar kita dari satu generasi ke generasi lainnya. Di sini, belajar berarti memahami dan memperoleh isi tradisional dari budaya mengamati anggota masyarakat lainnya, seperti orang tua, keluarga, guru, teman, kenalan, kerabat, dll, mendapatkan instruksi dari orang yang lebih tua, dan mengalami hal-hal yang terjadi. .

Dalam enkulturasi, budaya yang mapan atau yang berlaku mempengaruhi dan mengajarkan individu atau kelompok tentang budaya sedemikian rupa sehingga target menanamkan norma, nilai, dan perilaku budaya. Selanjutnya, ia diterima sebagai anggota fungsional masyarakat yang menjalankan fungsi dan perannya dalam kelompok.

Untuk lebih spesifik, target akan memiliki pengetahuan lengkap tentang apa yang dianggap dapat diterima atau tidak dapat diterima oleh masyarakat dan dia akan berubah sebagai anggota dewasa yang bertanggung jawab dalam masyarakat.

Definisi Akulturasi

Akulturasi secara sederhana berarti penyesuaian terhadap budaya yang berbeda, biasanya yang dominan atau kuat. Ini mengacu pada transformasi budaya individu atau kelompok untuk beradaptasi dengan budaya lain. Dalam istilah yang lebih halus, akulturasi berarti kontak budaya dan proses pertukaran di mana manusia mengadopsi, belajar dan menyesuaikan diri sampai batas tertentu sesuai dengan nilai-nilai, aturan, pola dan praktik budaya baru atau yang berlaku di masyarakat, yang bukan miliknya. budaya asli.

Akulturasi terutama ditemukan di antara orang-orang yang bermigrasi dari berbagai negara, yang mencoba memasukkan budaya baru ke dalam kehidupan mereka. Itu terjadi ketika orang-orang dari budaya yang berbeda bersentuhan satu sama lain, di mana orang-orang mengadopsi ciri-ciri budaya baru atau mengambil bagian dalam budaya lain.

Namun demikian, ini adalah proses peminjaman budaya yang luas, antara budaya superordinat dan budaya bawahan. Peminjaman bisa dua arah, tetapi biasanya budaya yang kurang kuat meminjam ciri-ciri dari budaya yang lebih kuat.

Selanjutnya, bila akulturasi berlangsung dalam jangka waktu yang sangat lama ternyata menjadi asimilasi, di mana budaya asli atau asli dari orang atau kelompok itu ditinggalkan dan muncullah budaya baru. Namun, akulturasi juga dapat mengakibatkan pemisahan, integrasi, marginalisasi atau transmutasi selain asimilasi.

Perbedaan Utama Antara Enkulturasi dan Akulturasi

Perbedaan antara enkulturasi dan akulturasi dapat ditarik dengan jelas dengan alasan berikut:

1. Enkulturasi adalah proses belajar budaya di mana seorang individu menjadi tahu tentang aturan, nilai, dan pola perilaku budaya asalnya sendiri. Sebaliknya, akulturasi mengacu pada proses pembelajaran budaya di mana anggota kelompok budaya tertentu dipengaruhi oleh budaya lain, dengan bersentuhan dengannya dan mengadopsinya sampai batas tertentu.

2. Enkulturasi adalah pengenalan pertama dan terpenting seseorang ke budaya, yang terjadi tepat setelah lahir. Sebaliknya, akulturasi adalah pengenalan berikutnya dengan budaya yang berbeda.

3. Dalam enkulturasi, seseorang belajar atau memperoleh budaya sendiri, yang menjadi miliknya. Sebaliknya, dalam akulturasi, budaya seseorang tersisih oleh budaya lain.

4. Enkulturasi hanya berisi satu budaya, sedangkan dua atau lebih budaya ada dalam akulturasi.

5. Enkulturasi merupakan syarat penting bagi seorang individu untuk bertahan hidup dalam masyarakat, yang terjadi tanpa pengaruh apapun. Sebaliknya, akulturasi bukanlah suatu keharusan, untuk kelangsungan hidup, tetapi seseorang dapat mempelajari budaya orang lain ketika diperlukan.

6. Enkulturasi tidak mengarah pada modifikasi budaya yang ada. Di sisi lain, dalam kasus transformasi akulturasi dalam budaya seseorang atau penggabungan dua budaya atau lebih terlihat.

7. Dalam kasus enkulturasi, tidak ada risiko asimilasi, sedangkan jika akulturasi berlanjut dalam waktu lama, maka akan terjadi asimilasi.

Kesimpulan

Untuk meringkas diskusi, kita dapat mengatakan bahwa enkulturasi adalah proses pembelajaran budaya pertama, di mana seseorang memahami dan menginternalisasi budaya asli. Di sisi lain, akulturasi adalah proses pembelajaran budaya kedua di mana seorang individu mempelajari budaya orang lain dan memodifikasi budaya yang dia praktikkan.

Enkulturasi membuat individu sadar akan peran, kedudukan, dan fungsinya dalam masyarakat. Sebaliknya, Akulturasi penting untuk dengan mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan asing. Oleh karena itu, akulturasi dapat terlihat di antara masyarakat yang jauh dari tempat asalnya. 

Baca Juga
;

Related Posts :

0 Response to "Perbedaan Antara Enkulturasi dan Akulturasi"

Post a Comment