Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Partai Politik dan Kelompok Kepentingan

Perbedaan Antara Partai Politik dan Kelompok Kepentingan

Partai politik dan kelompok kepentingan adalah entitas yang bertindak sebagai perantara antara penduduk dan ranah politik.

Kelompok dan partai menyatukan orang-orang dengan ide dan visi yang sama tentang isu-isu spesifik atau lebih luas, termasuk ekonomi, migrasi, pajak, kesejahteraan, perawatan kesehatan, dan sebagainya.

Demonstrasi, pemogokan, agitasi, protes, dll oleh berbagai kelompok seperti karyawan, dokter, mahasiswa, pengacara dan petani, adalah kegiatan yang sangat umum akhir-akhir ini. Kadang-kadang kegiatan ini dilakukan oleh kelompok-kelompok yang terorganisir secara formal seperti Serikat Pekerja, Mahasiswa, Asosiasi Guru, dll.

Untuk menekan pemerintah agar membingkai kebijakan, mencabut undang-undang atau menerapkan undang-undang dengan cara yang sesuai dengan kepentingan mereka. Kelompok seperti ini disebut kelompok kepentingan.

Sebuah kelompok kepentingan sering dikontraskan dengan partai politik, yang mengacu pada sebuah organisasi, terdiri dari para pemimpin atau calon pemimpin dan pendukung, yang bertujuan untuk berupaya menempatkan anggotanya yang dicalonkan di kantor pemerintah, dengan memegang berbagai posisi.

Dalam materi tertulis ini, Anda akan menemukan semua perbedaan antara partai politik dan kelompok kepentingan.

Tabel Perbandingan


Dasar Perbandingan
Partai Politik
Kelompok Kepentingan
Pengertian
Partai politik adalah kumpulan individu yang terorganisir secara formal, dengan prinsip dan tujuan yang sama, mengenai sistem politik.
Kelompok kepentingan adalah asosiasi formal orang-orang yang didirikan dengan tujuan mencapai tujuan tertentu, dengan menggunakan berbagai cara.
Fungsi
Mengoperasikan pemerintahan dengan memenangkan pemilu.
Mempengaruhi pejabat pemerintah dengan mendanai dan mengorganisir kampanye.
Khawatir dengan
Berbagai masalah
Fokus sempit pada isu-isu tertentu yang menyangkut anggota mereka.
Pencalonan Kandidat
Kandidat dinominasikan untuk memegang posisi di kantor-kantor pemerintah.
Tidak mencalonkan kandidat.
Fokus pada
Memenangkan pemilu
Mempengaruhi kebijakan
Teknik untuk mengejar agenda mereka
Pemilu
Lobi dan litigasi.
Tujuan
Untuk memudahkan dalam menentukan siapa yang memegang jabatan pemerintahan.
Untuk mempengaruhi pilihan kebijakan yang dibuat oleh pemegang jabatan.

Pengertian Partai Politik

Partai politik mengacu pada asosiasi orang, yang didirikan secara sukarela untuk mempromosikan kebijakan dan prinsip, untuk menjalankan pemerintahan. Ini juga mencalonkan dan mendukung beberapa anggota partainya sebagai pemimpin untuk tujuan pemilihan. Para anggota sepakat dengan ideologi partai, mengenai berbagai kebijakan dan program untuk kesejahteraan masyarakat luas.

Perbedaan Antara Partai Politik dan Kelompok Kepentingan

Lebih jauh, pandangan mungkin berbeda, tentang apa yang baik untuk publik, mereka mencoba meyakinkan orang dengan menyatakan 'mengapa kebijakan mereka lebih baik, dibandingkan dengan pihak lain'. Dan mereka mencari implementasi kebijakan tersebut dengan memenangkan suara mayoritas penduduk dalam pemilu.

Jadi, ini menunjukkan perpecahan yang mendasari masyarakat berdasarkan ideologi partai politik yang berbeda.

  • Partai Politik yang memperoleh suara terbanyak membentuk dan menjalankan pemerintahan serta melaksanakan kebijakannya.
  • Partai Politik yang memperoleh jumlah suara yang relatif lebih sedikit membentuk oposisi, untuk mengawasi pemerintah. Dengan cara ini, mereka melakukan tekanan pada pemerintah untuk pemerintahan yang efektif.
Ia menjalankan dan mencari kekuasaan politik melalui cara-cara konstitusional, untuk mempraktekkan kebijakannya. Sederhananya, partai politik adalah kumpulan orang-orang dengan nilai, pendapat, dan pandangan yang sama tentang hal-hal yang menyangkut masyarakat umum.

Ciri-ciri Partai Politik

  • Sekelompok orang yang terorganisir
  • Anggota partai memiliki prinsip dan tujuan yang sama.
  • Bertujuan untuk memperoleh kekuasaan politik melalui upaya kolektif.
  • Cara konstitusional dan hukum digunakan untuk berkuasa yaitu, melalui pemilihan.
  • Mengubah tujuannya menjadi kebijakan pemerintah.

Pengertian Kelompok Kepentingan

Kelompok kepentingan dapat didefinisikan sebagai perkumpulan orang-orang yang terorganisir secara formal, yang berusaha mempengaruhi kebijakan publik. Ini mencakup semua organisasi atau badan perantara yang bekerja untuk kemajuan masyarakat atau negara. Mereka memainkan peran penting di setiap negara karena mereka mempengaruhi proses pembuatan kebijakan

Perbedaan Antara Partai Politik dan Kelompok Kepentingan

Dengan kata sederhana, kelompok kepentingan adalah badan sukarela dari individu yang memiliki kepentingan bersama untuk mempromosikan dan melindungi kesejahteraan ekonomi, sosial, budaya, agama, lingkungan, pendidikan, dan bahasa.

Mereka mengatur program dan rapat umum untuk mempengaruhi kebijakan pemerintah, pejabat, undang-undang, lembaga, serta keputusan yang diambil oleh berbagai cabang yaitu legislatif, eksekutif dan yudikatif menggunakan metode seperti lobi, pemogokan, agitasi, dharna, dll.

Tujuan utama dari kelompok-kelompok ini adalah untuk mempengaruhi pembuatan kebijakan dan undang-undang yang dapat mempengaruhi kepentingan mereka secara langsung atau tidak langsung. Jadi, mereka berbeda dalam ukuran, kekuatan, tujuan, kekayaan, dll.

Karakteristik Kelompok Kepentingan

  • Terorganisir secara sukarela dan formal
  • Kepentingan bersama yang spesifik, yang membuat anggotanya tetap termotivasi dan bersatu.
  • Anggota berusaha untuk mencapai, melindungi dan mempromosikan kepentingan mereka.
  • Mempengaruhi penetapan kebijakan publik yang berdampak langsung atau tidak langsung terhadap anggotanya.

Apa itu Lobi?

Lobi adalah proses persuasi di mana berbagai kelompok atau asosiasi terorganisir berusaha untuk mempengaruhi, undang-undang, kebijakan, atau keputusan yang diambil oleh pemerintah.

Perbedaan Utama Antara Partai Politik dan Kelompok Kepentingan

Sekarang setelah kita memahami arti keduanya, mari kita bahas perbedaan antara partai politik dan kelompok kepentingan:

1. Partai politik mengacu pada kumpulan orang yang membentuk partai dengan tujuan utama mengikuti pemilihan umum dan memenangkan suara mayoritas untuk memegang kekuasaan dalam pemerintahan. Di sisi lain, kelompok kepentingan adalah kelompok individu yang terorganisir secara formal dengan pandangan dan tujuan yang sama, yang bekerja untuk mempromosikan dan melindungi kepentingan tertentu.

2. Fungsi utama yang dilakukan oleh kelompok kepentingan adalah mereka mempengaruhi pejabat pemerintah, kebijakan dan keputusan dengan mendanai dan mengorganisir kampanye. Sebaliknya, fungsi utama partai politik adalah menjalankan pemerintahan dengan memenangkan pemilu.

3. Sebuah partai politik bekerja untuk kepentingan umum, sehingga mereka menangani semua hal, sedangkan kelompok kepentingan berkonsentrasi pada hal-hal atau isu-isu yang menyangkut anggotanya seperti lingkungan, hak asasi manusia, pertanian, agama, dll.

4. Partai politik mencalonkan kandidatnya untuk tujuan memenangkan pemilihan dan memegang jabatan pemerintahan, sedangkan kelompok kepentingan tidak mengajukan calon, melainkan hanya mendukung calon yang diajukan oleh partai politik.

5. Partai politik fokus memenangkan pemilu dengan mengikuti pemilu dan mendapatkan kursi mayoritas, untuk membentuk pemerintahan. Sebaliknya, kelompok kepentingan berfokus pada mempengaruhi kebijakan dan keputusan yang dibuat oleh pemerintah atau cabang-cabangnya.

6. Untuk mempengaruhi opini publik dan lembaga pemerintah, kelompok kepentingan menggunakan metode seperti lobi, pemogokan, dharna, litigasi, protes, demonstrasi, dll. Sebaliknya, partai politik menggunakan pemilu, sebagai teknik untuk mengejar agenda mereka.

7. Jika dilihat dari tujuan, tujuan utama partai politik adalah untuk mempermudah dalam menentukan siapa yang memegang jabatan pemerintahan. Sebaliknya, tujuan kelompok kepentingan adalah untuk mempengaruhi pilihan kebijakan yang dibuat oleh pemegang jabatan.

Fungsi Partai Politik

  • Mencalonkan calon pada saat pemilihan.
  • Berkampanye untuk kandidat mereka tentang kebijakan mereka dan berusaha untuk menerapkannya ketika mereka berkuasa.
  • Menggunakan manifesto, untuk menunjukkan tujuan dan program mereka kepada para pemilih.
  • Mendidik dan membawa kesadaran pada orang-orang dan membentuk opini publik.
  • Memainkan peran yang menentukan dalam perumusan hukum dan kebijakan untuk negara, ketika berkuasa.
  • Memberikan suara atas tuntutan publik dan menyampaikannya kepada pemerintah
  • Mengembangkan hubungan antara masyarakat dan lembaga pemerintah.

Fungsi Kelompok Kepentingan

  • Memobilisasi pemilih ke tempat pemungutan suara selama pemilihan
  • Memberikan banyak kesempatan kepada orang-orang dalam hal partisipasi
  • Menciptakan kesadaran pada masyarakat dengan menyampaikan informasi, tentang kebijakan dan program pemerintah.
  • Memberikan pengaruh kepada pemerintah mengenai perumusan dan pelaksanaan kebijakan.
  • Mempengaruhi proses perwakilan.
  • Mewakili kepentingan pribadi orang-orang dalam domain publik, untuk membuat pemerintah mengenali kebutuhan dan persyaratan khusus mereka, dan membuat ketentuan dalam hal ini.

Kesimpulan

Jadi, perbedaan mendasar antara partai politik dan kelompok kepentingan adalah bahwa kelompok kepentingan berusaha mempengaruhi pembuat kebijakan, tetapi mereka tidak berusaha mengambil alih kendali pemerintah. Sedangkan terhadap partai politik fokus pada pemerintahan, dengan mengikuti pemilu dan memperoleh kursi mayoritas di parlemen, sehingga membentuk pemerintahan. 

You may like these posts:

1 comment for "Perbedaan Antara Partai Politik dan Kelompok Kepentingan"

  1. penjelasan lengkap perbandingan dan kesimpulannya lebih bisa dimengerti terima kasih

    ReplyDelete

* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.