Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Akuntansi dan Audit

Perbedaan Antara Akuntansi dan Audit

Ketika proses akuntansi berakhir, audit dimulai, dengan tujuan menentukan gambaran pembukuan yang benar dan adil.

Ini adalah kegiatan pencatatan dan persiapan & penyajian laporan keuangan. Akuntansi digunakan oleh perusahaan untuk melacak transaksi moneter mereka. Ini adalah bahasa yang dipahami bisnis, karena merupakan alat untuk melaporkan laporan keuangan entitas bisnis.

Sebaliknya, Auditing adalah kegiatan verifikasi dan evaluasi laporan keuangan. Ini bertujuan untuk memeriksa dan mengkonfirmasi keaslian buku keuangan yang disiapkan oleh staf akuntansi perusahaan. Dengan demikian, menentukan validitas dan reliabilitas informasi akuntansi.

Baca artikel yang disajikan kepada Anda, untuk memahami perbedaan antara akuntansi dan audit.


Tabel Perbandingan

Dasar Perbandingan
Akuntansi
Audit
Pengertian
Akuntansi berarti secara sistematis menyimpan catatan akun organisasi dan penyusunan laporan keuangan pada akhir tahun keuangan.
Auditing berarti pemeriksaan pembukuan dan laporan keuangan suatu organisasi.
Diatur oleh
Standar Akuntansi
Standar Audit
Pekerjaan yang dilakukan oleh
Akuntan
Auditor
Tujuan
Untuk menunjukkan kinerja, profitabilitas dan posisi keuangan suatu organisasi.
Untuk mengungkapkan fakta, bahwa sejauh mana laporan keuangan suatu organisasi memberikan pandangan yang benar dan adil.
Mulai
Akuntansi dimulai di mana pembukuan berakhir.
Audit dimulai di mana akuntansi berakhir.
Periode
Akuntansi adalah proses yang berkesinambungan, yaitu pencatatan transaksi dilakukan setiap hari.
Auditing adalah proses berkala.

Kembali ke Daftar Isi



Definisi Akuntansi

Akuntansi adalah bahasa khusus bisnis, yang membantu untuk memahami kegiatan ekonomi entitas. Ini adalah tindakan teratur menangkap transaksi moneter sehari-hari dari bisnis dan mengklasifikasikannya ke dalam berbagai kelompok bersama dengan itu, transaksi diringkas sedemikian rupa sehingga mereka dapat dengan mudah dirujuk pada saat mendesak, setelah itu menganalisis dan memahami hasil laporan keuangan dan akhirnya mengkomunikasikan hasilnya kepada pihak-pihak yang berkepentingan.

Fungsi utama akuntansi adalah menyediakan informasi material, terutama yang bersifat keuangan untuk pengambilan keputusan. Akuntansi Biaya, Akuntansi Manajemen, Akuntansi Pajak, Akuntansi Keuangan, Akuntansi Sumber Daya Manusia, Akuntansi Tanggung Jawab Sosial adalah bidang Akuntansi. Tujuan utama Akuntansi adalah sebagai berikut:

  1. Pencatatan yang benar melalui Jurnal, Buku Pembantu, Buku Besar dan Neraca Saldo
  2. Penentuan hasil (posisi profitabilitas) dari catatan yang disimpan melalui Akun Trading dan Rugi laba
  3. Menampilkan posisi keuangan entitas melalui Neraca
  4. Memberikan informasi yang diperlukan tentang posisi solvabilitas dan likuiditas kepada pihak-pihak yang berkepentingan.

Kembali ke Daftar Isi



Definisi Audit

Audit adalah prosedur metodis untuk memeriksa secara independen informasi keuangan suatu entitas dengan tujuan memberikan pendapat tentang pandangan yang benar dan wajar. Di sini organisasi mengacu pada semua entitas, terlepas dari ukuran, struktur, sifat, dan bentuknya.

Auditing adalah investigasi kritis dan tidak memihak dari setiap aspek transaksi, yaitu voucher, kuitansi, buku rekening, dan dokumen terkait diverifikasi, untuk melihat validitas dan keandalan laporan keuangan. Selain itu, kesalahan dan penipuan atau manipulasi yang disengaja dalam akun atau penyelewengan dll. juga dapat dideteksi melalui pemeriksaan yang cermat.

Auditor akan memeriksa keakuratan dan transparansi informasi keuangan, kepatuhan terhadap standar akuntansi dan pajak dibayar dengan benar atau tidak. Setelah pemeriksaan lengkap buku akuntansi dan catatan keuangan, ia akan memberikan pendapat dalam bentuk laporan. Pelaporan tentang pandangan yang benar dan wajar harus dilakukan kepada orang yang menunjuk auditor. Ada dua jenis Laporan Audit, yaitu:

1. Tidak dimodifikasi
2. Diubah
  • Memenuhi syarat
  • Merugikan
  • Penafian

Audit dapat dilakukan secara internal dan eksternal. Tugas audit internal dilakukan oleh auditor internal yang ditunjuk oleh manajemen organisasi untuk meningkatkan sistem pengendalian internal dan sistem akuntansi. Auditor Eksternal ditunjuk oleh pemegang saham perusahaan.

Kembali ke Daftar Isi



Perbedaan Utama Antara Akuntansi dan Audit

Poin-poin yang diberikan di bawah ini menjelaskan perbedaan antara akuntansi dan audit, secara rinci:

1. Akuntansi adalah seni tertib, menyimpan catatan transaksi moneter dan penyusunan laporan keuangan perusahaan. Auditing adalah tugas analitis yang melibatkan evaluasi independen atas informasi keuangan untuk menyatakan pendapat atas pandangan yang benar dan wajar.
2. Akuntansi diatur oleh Standar Akuntansi, sedangkan Standar Audit mengatur Auditing.
3. Akuntansi adalah tugas yang disederhanakan, yang dilakukan oleh Akuntan tetapi Audit adalah tugas yang kompleks, sehingga Auditor diharuskan untuk melakukannya.
4. Tujuan utama akuntansi adalah untuk mengungkapkan posisi profitabilitas, posisi keuangan dan kinerja organisasi. Sebaliknya, auditing adalah untuk memeriksa kebenaran laporan keuangan.
5. Akuntansi adalah kegiatan yang berkesinambungan. Berbeda dengan Auditing yang merupakan kegiatan berkala.
6. Akhir Akuntansi adalah awal Auditing.

Kembali ke Daftar Isi



Kesimpulan

Akuntansi dan Audit keduanya adalah bidang khusus, tetapi ruang lingkup audit lebih luas dari akuntansi karena membutuhkan pemahaman menyeluruh tentang berbagai tindakan, peraturan perpajakan, pengetahuan tentang standar akuntansi dan standar audit serta keterampilan komunikasi juga diperlukan.

Selain itu, kerahasiaan, integritas, kejujuran dan independensi merupakan persyaratan dasar yang harus dijaga selama melakukan prosedur audit. Laporan yang disampaikan oleh auditor bermanfaat bagi para pengguna laporan keuangan seperti kreditur, pemegang saham, investor, pemasok, debitur, pelanggan, pemerintah, dll untuk pengambilan keputusan yang rasional.

Meskipun Akuntansi tidak kurang, itu juga membutuhkan pengetahuan lengkap tentang standar akuntansi, prinsip, konvensi dan asumsi serta peraturan Undang-Undang Perusahaan dan undang-undang perpajakan. Prosedur audit dilakukan hanya jika akuntansi dilakukan dengan benar sehingga; itu tidak bisa diabaikan. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Perbedaan Antara Akuntansi dan Audit"