Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Regulator Tegangan Statis

Regulator Tegangan Statis

Regulator yang tidak memiliki bagian yang berputar, jenis regulator seperti ini disebut pengatur tegangan statis. Rangkaian mereka terdiri dari peralatan seperti transformator, kapasitor, resistor, transistor, penguat magnetik, dll.

Jenis regulator seperti itu tidak memiliki gesekan dan kehilangan keausan ( karena tidak memiliki bagian yang berputar). Itu tidak memerlukan perhatian rutin sehingga mengurangi biaya sistem.

Jenis Regulator Tegangan Statis

Regulator tegangan statis lebih unggul daripada regulator elektromekanis dalam hal akurasi kontrol, respons, keandalan, dan pemeliharaan. Regulator tegangan statis terutama diklasifikasikan menjadi dua jenis. Mereka,

1. Regulator Tegangan Tipe Servo
2. Regulator Penguat Magnetik

Jenis regulator tegangan statis dijelaskan di bawah ini secara rinci;

1. Pengatur Tegangan Tipe Servo

Fitur utama dari regulator tegangan tipe servo adalah penggunaan amplidyne. Amplidyne adalah jenis penguat elektromekanis yang memperkuat sinyal. Sistem ini berisi eksiter utama yang digerakkan dari poros alternator dan eksiter bantu yang belitan medannya dikendalikan oleh amplidyne.

Exciter bantu dan amplidyne keduanya digerakkan oleh motor DC yang digabungkan ke kedua mesin. Exciter utama memiliki sirkuit magnetik jenuh dan karenanya memiliki tegangan output kasar. Armature dari pembangkit utama dan tambahan dihubungkan secara seri, dan kombinasi seri ini membangkitkan belitan medan dari alternator.

Prinsip Kerja Regulator Tegangan tipe Servo

Trafo potensial memberikan sinyal yang sebanding dengan sinyal output alternator. Terminal output alternator dihubungkan ke penguat elektronik. Ketika terjadi penyimpangan pada tegangan output alternator, maka penguat elektronik mengirimkan tegangan tersebut ke amplidina.

Regulator Tegangan Statis

Output amplidyne memberi tegangan ke bidang kontrol amplidyne dan karenanya mengubah bidang exciter tambahan. Dengan demikian, eksitasi tambahan dan utama secara seri menyesuaikan arus eksitasi alternator.

2. Regulator Penguat Magnetik

Komponen utama penguat magnetik adalah kumparan berinti baja dengan belitan tambahan yang dialiri arus searah. Gulungan tambahan digunakan untuk mengendalikan arus bolak-balik dengan daya yang relatif besar menggunakan DC daya rendah.

Inti baja regulator terdiri dari dua belitan AC identik yang juga disebut belitan beban. Gulungan AC terhubung baik secara seri atau paralel dan secara seri dengan mereka ada beban.

Regulator Tegangan Statis

Belitan seri digunakan bila diperlukan respons waktu singkat dan tegangan tinggi, sedangkan belitan paralel digunakan untuk respons lambat. Belitan kontrol diberi energi oleh DC.

Ketika tidak ada arus dalam belitan beban, maka belitan AC telah menawarkan potensi dan induktansi tertinggi ke potensial AC. Karena ini, arus bolak-balik ke beban terbatas pada nilai reaktansi induktif yang rendah dan tegangan beban kecil.

Ketika tegangan DC diterapkan, fluks magnet DC melewati inti dan inti mendekati saturasi magnetik. Ini mengurangi induktansi dan impedansi belitan AC. Aliran arus bolak-balik melalui belitan medan meningkat seiring dengan meningkatnya aliran arus searah melalui belitan kontrol. Dengan demikian, memvariasikan besarnya arus beban pada rentang yang kecil menyebabkan tegangan beban bervariasi pada rentang yang luas. 

You may like these posts:

Post a Comment for "Regulator Tegangan Statis"