Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Antara Manuskrip dan Prasasti

Perbedaan Antara Manuskrip dan Prasasti

Di masa lalu, tanpa adanya media komunikasi dan teknologi, orang biasa menyimpan data dalam bentuk catatan tertulis.

Selama waktu itu, orang biasa menulis di daun lontar atau kulit pohon dan lembaran tulisan tangan itu dikenal sebagai manuskrip. Aksara adalah suatu bentuk tulisan, yang dari waktu ke waktu berkembang sebagai bahasa dan kemudian berkembang menjadi sastra.

Pada saat itu, pesan dan kenangan penting diukir di batu, pilar, tablet tanah liat, dan pelat tembaga, oleh penguasa, yang disebut prasasti. Ini membantu dalam merekonstruksi sejarah negara.

Posting ini menjelaskan perbedaan utama antara manuskrip dan prasasti, bersama dengan fakta menarik dan beberapa detail praktis tentang mereka.

Tabel Perbandingan


Dasar Perbandingan
Manuskrip
Prasasti
Pengertian
Manuskrip adalah salah satu dokumen, buku, atau bagian dari sesuatu, dari masa lalu yang ditulis tangan dan digunakan untuk mencatat sejarah.
Prasasti dimaksudkan untuk merekam peristiwa sejarah, yang diukir dengan penggunaan kata-kata dan simbol, untuk menyimpan catatan permanen.
Jenis Sumber
Sumber Sastra
Sumber Sastra dan Arkeologi
Bahan yang digunakan
Ini ditulis pada daun palem, kulit pohon, atau di atas kertas seperti vellum, papirus, dan perkamen.
Ini diukir pada batu, kelereng, bebatuan, dan logam.
Sifat Informasi
Informasi satu atau dua baris
Informasi sejarah yang besar
Kelestarian
Sulit karena ditulis pada permukaan yang rentan terhadap dekomposisi dari waktu ke waktu.
Mudah, karena ditulis pada permukaan yang tidak mudah rusak.
Modifikasi
Tidak memungkinkan
Mudah dimodifikasi

Definisi Manuskrip

Manuskrip adalah komposisi primitif dan tulisan tangan yang merekam peristiwa, informasi, dan kenangan masa lalu. Untuk tujuan menyimpan catatan:

  1. Daun kering pohon palem, kulit domba dan kambing kering, kain, dan kulit pohon birch atau permukaan polos lainnya digunakan.
  2. Menulis dilakukan dengan buluh kuas atau pena atau cairan berwarna.
  3. Daun plum dipotong untuk membuat halaman dan kemudian halaman-halaman ini diikat menjadi satu, untuk membuat buklet.

Karena manuskrip ini ditulis pada bahan yang mudah rusak karena umurnya yang sangat pendek dan beberapa dari mereka dapat dihancurkan sebagian atau seluruhnya oleh serangga, terinfeksi oleh jamur, atau membusuk dari waktu ke waktu sementara beberapa bertahan. Mereka disimpan di kuil, biara, dan arsip.

Ini adalah buku-buku kuno pada waktu itu. manuskrip berisi peristiwa kontemporer yang menceritakan tentang masa lalu kita dan memberi tahu kita tentang adat istiadat, praktik kepercayaan agama, budaya dan gaya hidup (baik sosial dan ekonomi) masyarakat dan tradisi yang diikuti oleh orang-orang pada masa itu.

Harus Tahu

  • Naskah dapat ditemukan dalam berbagai bahasa dan skrip, banyak di antaranya tidak lagi dibaca. Bahasa tertentu dapat ditulis dalam berbagai skrip.
  • Mereka berisi konten berbasis pengetahuan.
  • Mereka tersedia dalam berbagai jenis repositori, seperti museum, kuil, lembaga pembelajaran, dll
  • Mereka telah lama diabaikan dan tidak dalam kondisi fisik yang baik. Mereka memudar, rapuh, terinfeksi jamur, dan ditunggangi serangga.

Definisi Prasasti

Prasasti adalah catatan tertulis yang dipahat pada segel, batu, tiang, tanah liat, gua, dinding, sumur, dan pelat tembaga dan logam tempat ibadah, loh kayu, tiang batu, permukaan batu, makam, istana, Stupa, lempengan, batu bata , gambar, dan monumen. Mereka bersifat resmi dan dirancang untuk pengamatan publik.

Mereka adalah sumber informasi otentik yang menceritakan sejarah suatu negara, karena mereka memunculkan nama raja atau penguasa, tahun mereka memerintah pemerintahan, sejauh mana zaman mereka, dan juga dinasti. Juga, mereka menceritakan bahasa dan gaya hidup masyarakat, prestasi militer, kondisi sosial dan agama.

Subjek di mana kita mempelajari prasasti dikenal sebagai Epigrafi. Ini adalah sumber utama dan berlimpah dari sejarah politik, sosial, komersial, dan ekonomi negara. Oleh karena itu, bagi sejarawan, prasasti adalah alat luar biasa yang memberikan informasi tentang peristiwa kontemporer dan orang-orang biasa pada waktu itu.

Ada sejumlah prasasti yang memuat informasi relevan tentang silsilah, detail dinasti, luas kerajaan, dan nama raja-raja yang namanya tidak disebutkan dalam garis keturunan. Selain itu, prasasti yang ditulis dalam berbagai aksara, digunakan untuk tujuan yang berbeda.

Jenis Prasasti

Terutama ada sembilan jenis prasasti, yang digambarkan di bawah ini. Mari kita bahas masing-masing, satu per satu:

Prasasti Peringatan

Itu menyimpan catatan kelahiran, kematian, pencapaian spektakuler, atau kunjungan raja atau orang terkenal dan kemenangan seorang raja, atau protagonis atau pejuang.

Prasasti Dedikatif

Atau disebut sebagai prasasti nazar. Hal ini berkaitan dengan pembangunan candi dan pemasangan patung, oleh raja atau penguasa atau orang lain. Itu berisi nama penguasa yang memprakarsainya.

Prasasti Donasi

Ini berisi sumbangan yang dibuat oleh raja-raja untuk tujuan yang berbeda. Ini juga mencakup sumbangan yang diberikan dan hibah yang diberikan kepada pendeta Brahmana untuk pemeliharaan kuil oleh raja atau pejabat atau seseorang. Pada prasasti tersebut juga dicantumkan rincian hibah beserta nama pemberi hibah.

Prasasti Komersial

Ini termasuk koin dan segel, yang digunakan untuk menulis untuk tujuan komersial.

Prasasti Ajaib

Ini berisi nama doa dari Dewa atau Dewi yang diwakili oleh hewan yang unik untuk kelompok mereka. Segel itu mengandung formula ajaib.

Prasasti Didaktik

Ini termasuk etika dan moral agama, dan nasihat duniawi. Ini berkaitan dengan pernyataan, dan pemberitaan agama atau moralitas. Ini juga dikenal sebagai prasasti agama.

Prasasti Eulogistik

Ini adalah untuk memuji kegiatan raja dan memberikan referensi ke militer, prestasi administrasi dan sastra dan kualitas raja. Ini mungkin pidato belaka atau dicampur dengan jenis lain.

Prasasti Administratif

Ini mencakup aspek politik dan administrasi penguasa. Mereka diukir dengan tujuan mengumumkan perintah yang dikeluarkan oleh raja di antara orang-orang.

Prasasti Sastra

Ini termasuk potongan komposisi puitis, prosa, drama, dll.

Ada juga sejumlah prasasti yang berisi panegyrics panjang, yang memuji raja-raja dan membanggakan kekuasaan administratif mereka.

Perbedaan Utama Antara Manuskrip dan Prasasti

Seperti yang telah kita bahas tentang arti dan pentingnya kedua sumber sastra zaman dahulu ini. Sekarang kita akan berbicara tentang perbedaan antara manuskrip dan prasasti:

1. Manuskrip mengacu pada catatan tulisan tangan prasejarah, dalam bentuk buklet, dan berisi informasi tentang budaya, masyarakat, kehidupan, dan tradisi masa lalu. Sedangkan prasasti adalah tulisan pada bahan keras dan tahan lama yang digunakan untuk memperingati kemenangan, mengumumkan pemberian tanah, atau menyatakan gelar administrasi, mencatat peristiwa sejarah, yang diukir dengan penggunaan kata-kata dan simbol, untuk menyimpan catatan permanen.

2. Sementara manuskrip adalah sumber sastra, prasasti adalah sumber sastra dan arkeologi. Ini termasuk sisa-sisa fosil, koin, monumen, catatan tertulis, dll yang membantu dalam rekonstruksi masa lalu.

3. Manuskrip ditulis pada daun kering pohon palem, kulit domba kering, atau kulit pohon birch, sedangkan prasasti ditemukan di batu, pilar, makam, dan gua. Prasasti diukir oleh para penguasa atau raja.

4. Sementara manuskrip terdiri dari satu atau dua informasi liner, prasasti terdiri dari informasi sejarah yang besar.

5. Pengawetan manuskrip cukup sulit karena ditulis pada bahan yang rentan terhadap pembusukan dari waktu ke waktu, atau dapat dihancurkan oleh serangga. Sebaliknya, pelestarian prasasti sangat mudah, karena diukir pada bahan yang sifatnya tidak mudah rusak.

6. Modifikasi tidak dapat dilakukan pada naskah, sedangkan prasasti relatif mudah dimodifikasi.

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ)


Apa isi manuskrip itu?

Manuskrip berisi informasi yang berkaitan dengan kepercayaan dan praktik keagamaan yang dianut masyarakat, gaya hidup raja dan penguasa, obat-obatan untuk menyembuhkan penyakit tertentu, dan informasi ilmiah. Banyak manuskrip juga berisi puisi, drama, dan epos yang ditulis dalam bahasa seperti Sansekerta.

Bagaimana para sarjana mengetahui informasi apa yang tertulis dalam prasasti?

Prasasti diukir lebih dari seratus tahun yang lalu dan dengan berlalunya waktu, naskah, serta bahasanya, telah berubah. Oleh karena itu, suatu proses yang disebut decipherment digunakan oleh para sarjana untuk memahami materi yang tertulis pada prasasti.

Apa itu Skrip?

Aksara adalah sistem atau gaya penulisan suatu bahasa. Ketika suara bahasa tertentu direpresentasikan secara simbolis, itu disebut sebagai skrip.

Kesimpulan

Singkatnya, baik manuskrip maupun prasasti penting karena mengandung masa lalu negara, masyarakat, budaya, prestasi, peristiwa, dll. Oleh karena itu, mereka perlu dilestarikan dengan sangat hati-hati. 

You may like these posts:

1 comment for "Perbedaan Antara Manuskrip dan Prasasti"

* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.